Koalisi Irlandia Utara gelisah setelah pemilihan pemimpin baru yang radikal dari partai yang berkuasa di DUP

Edwin Poots (kiri) sangat menentang homoseksualitas dan aborsi.Gambar AP

Kolaborasi dengan Sinn Fein sekarang dalam bahaya. Radikalisasi ini juga dapat berdampak pada perjanjian Brexit. Oleh karena itu, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson prihatin.

Sekretaris Pertanian Poots, 55, menggantikan Arlene Foster, yang diusir oleh rekan-rekannya yang tidak puas bulan lalu. Ada ketidakpuasan besar di dalam partai pro-Inggris dengan konsekuensi dari perjanjian Brexit dan ada juga ketakutan yang meningkat bahwa Irlandia Utara sedang menuju reunifikasi dengan seluruh Irlandia. Saat ini DUP yang pro-Inggris dan Sinn Fein yang pro-Irlandia adalah koalisi perdamaian.

Dalam pemilihan kepemimpinan pertama untuk partai yang didirikan lima puluh tahun lalu, Poots memiliki sembilan belas perwakilan di belakangnya, dua lebih banyak dari anggota parlemen Jeffrey Donaldson. Sementara Donaldson Foster ingin melanjutkan politik yang relatif moderat, Poots lebih mengacu pada tradisi pendiri Ian Paisley, pendeta terkenal yang meninggal tujuh tahun lalu. Poots sangat menentang homoseksualitas dan aborsi dan percaya bahwa umur bumi tidak lebih dari 4.000 tahun.

READ  Trump mengatakan dia akan membantu Partai Republik memenangkan kursi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *