Final UEFA EURO 2020, Italia v Inggris: Penendang penalti Inggris terkena pelecehan rasis “menjijikkan” setelah kalah dari Italia

ITA vs ENG: Inggris kalah dari Italia melalui adu penalti.© AFP



Asosiasi Sepak Bola Inggris mengatakan mereka “mengerikan” dan “jijik” setelah troll rasis Marcus Rashford, Jadon Sancho dan Bukayo Saka minggu berikutnya Kekalahan terakhir di EM 2020 melawan Italia. Ketiga pemain itu kehilangan poin ketika Italia memenangkan adu penalti 3-2 setelah final yang menegangkan berakhir 1-1 setelah perpanjangan waktu. “Kami marah karena beberapa tim kami yang memberikan segalanya untuk jersey musim panas ini didiskriminasi secara online setelah pertandingan hari ini,” cuit Asosiasi Sepak Bola Inggris. “Kami mendukung para pemain kami,” lanjut tweet tersebut.

Sebuah pernyataan terpisah mengatakan: “FA sangat mengutuk semua bentuk diskriminasi dan terkejut dengan rasisme online yang ditargetkan di media sosial terhadap beberapa pemain Inggris kami yang mengikuti tim.”

Polisi Metropolitan London mengatakan mereka sedang menyelidiki posting “ofensif dan rasis”.

“Kami menyadari sejumlah komentar ofensif dan rasis di media sosial yang ditujukan kepada para pesepakbola setelah final #Euro2020,” tulis sebuah tweet.

Didanai

“Pelecehan ini sama sekali tidak dapat diterima, tidak akan ditoleransi atau diselidiki,” tambahnya.

InggrisPara pemain mengambil sikap yang kuat melawan rasisme di turnamen dan berlutut menjelang pertandingan mereka, termasuk final hari Minggu.

Topik yang disebutkan dalam artikel ini

READ  China memberikan sanksi kepada warga dan bisnis AS melalui Hong Kong

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *