KBRI mengadakan lokakarya tentang perdagangan dan investasi

Duta Besar Indonesia untuk Qatar, Ridwan Hassan.

Baru-baru ini, diadakan lokakarya dua hari tentang ekonomi politik kerjasama perdagangan dan investasi antara Indonesia dan Timur Tengah.

Program ini menyoroti kemitraan politik Indonesia dan kawasan Timur Tengah.

Program ini diselenggarakan oleh KBRI Qatar, Indef School of Political Economy (ISPE), salah satu lembaga penelitian terkemuka di Indonesia, dan Institute for Development Economics and Finance (INDEF). Dihadiri oleh mahasiswa dan masyarakat Indonesia baik di Indonesia maupun Qatar.

Duta Besar Indonesia untuk Qatar, Ridwan Hassan, mengatakan: “Indonesia dan Timur Tengah, khususnya negara-negara Teluk, telah mempertahankan kontak dan menjalin koneksi baru melalui orang-orang untuk koneksi, perjalanan, tenaga kerja migran, dan ziarah. Baru-baru ini, mencerminkan pergeseran global dalam pusat gravitasi geo-ekonomi ke Asia dan Indonesia (serta Asia Tenggara) – investasi dan pertukaran Teluk telah meningkat.”

Ia juga menyebut peran Negara Qatar dalam membentuk hubungan ekonomi dengan negara-negara ASEAN. Pada tahun 2020, volume perdagangan antara Qatar dan negara-negara ASEAN mencapai lebih dari 9 miliar dolar AS, dan negara-negara ASEAN menjadi tuan rumah bagi investasi Qatar di berbagai bidang, terutama di sektor energi, keuangan, real estat, komunikasi, dan perhotelan. Tiga perusahaan Qatar terkemuka telah hadir di Indonesia sejak satu dekade terakhir, yaitu Ooredoo, Qatar National Bank, Nebras Energy dan Qatar Investment Authority.”

Yang Mulia Hassan juga mengacu pada blokade baru-baru ini yang dikenakan pada Qatar, yang membuat Qatar “lebih tangguh dan membuatnya mampu menjadi lebih kuat dan lebih percaya diri. Qatar telah mengembangkan kapasitasnya untuk kemandirian pada kebutuhan dasar seperti produk susu, buah-buahan dan Sayuran.”

Lebih lanjut, ia menekankan bahwa hubungan ekonomi kedua negara di bidang perdagangan dan investasi menunjukkan tren yang meningkat. Dia mengatakan itu karena “kepemimpinan yang bijaksana dari kedua negara, yang telah mengkonsolidasikan fondasi hubungan yang kuat melalui kunjungan pertukaran tingkat tinggi dari 2015 hingga 2019 dan melalui beberapa kunjungan tindak lanjut resmi di semua tingkatan.”

READ  Garuda Indonesia tingkatkan penerbangan setelah terhindar dari kebangkrutan

Tujuh pembicara, termasuk Dubes, berpartisipasi dalam Lokakarya Ekonomi Politik Perdagangan dan Investasi: Indonesia dan Timur Tengah. Antara lain, Penasihat Impelier, salah satu pendiri dan mitra senior, Dr. Remy Pete; Peneliti Senior di Institut, Prof. Didek J. Rashbeni; Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia, Direktur Timur Tengah Bagus Hendraning K. Peneliti Madya Institut, Dr. Zulfikar Rekhmat; Rekan Universitas Lancaster, Dr. Jay Burton; Dan Pusat Inovasi dan Ekonomi Digital INDEF, Dr. Media Wahyudi Askar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *