Kata-kata Trump sendiri digunakan untuk mengajukan kasus terhadapnya sebagai dokumen rahasia

Kata-kata Trump sendiri digunakan untuk mengajukan kasus terhadapnya sebagai dokumen rahasia

Kata-kata Trump sendiri digunakan untuk mengajukan kasus terhadapnya sebagai dokumen rahasia

Jaksa penuntut AS yang mendakwa Donald Trump menggunakan kata-katanya sendiri – dan catatan dari pengacaranya – untuk membangun kasus bersejarah terhadap mantan presiden tersebut.

Surat dakwaan setebal 49 halaman, yang dibuka minggu lalu, menuduh Trump membahayakan keamanan nasional AS dengan menimbun dokumen nuklir dan pertahanan rahasia setelah meninggalkan Gedung Putih.

Dakwaan Penasihat Khusus Jack Smith sangat bergantung pada kesaksian dari Trump sendiri untuk melakukan kasus hukum terhadap Presiden AS ke-45 itu.

Ini menceritakan sebuah kasus di mana Trump menggambarkan “rencana serangan” Pentagon di negara saingan AS kepada seorang penulis, penerbit, dan dua karyawan, yang keduanya tidak memiliki izin keamanan.

Trump diduga memberi tahu mereka selama pertemuan rekaman audio di klub golfnya di New Jersey bahwa rencana itu “sangat rahasia” dan “rahasia”, kata dakwaan itu.

Trump dikutip mengatakan, “Sebagai Presiden, saya bisa saja mendeklasifikasikannya” dan “Sekarang saya tidak bisa, Anda tahu, tapi itu masih dirahasiakan.”

Surat dakwaan hanya menyebut “Negara A” sebagai target serangan. Menurut media AS, negara yang terkena dampak adalah Iran.

Penuntut juga menggunakan kata-kata Trump sendiri untuk menunjukkan bahwa dia memahami pentingnya melindungi informasi rahasia bahkan sebelum dia memenangkan pemilihan presiden 2016.

“Dalam pemerintahan saya, saya akan menegakkan semua undang-undang yang melindungi informasi rahasia,” kata calon presiden dari Partai Republik pada Agustus 2016. “Tidak seorang pun akan berada di atas hukum.”

Dan sebagai presiden, surat dakwaan menyatakan, Trump mengeluarkan pernyataan pada Juli 2018 yang menekankan “tanggung jawab konstitusionalnya yang unik untuk melindungi informasi rahasia negara.”

“Jangan main bola”

Surat dakwaan tersebut juga melaporkan pertemuan antara Trump dan dua pengacaranya — yang diidentifikasi sebagai Pengacara 1 dan Pengacara 2 — untuk melibatkannya dalam upaya menyesatkan penyelidik yang meminta pengembalian dokumen yang dikeluarkan dari Gedung Putih di kediaman Trump Mar-a-Lago diambil di Florida.

READ  Arab Saudi melarang perjalanan ke India dan 15 negara lain karena wabah Covid

Menurut catatan yang disimpan Pengacara 1 selama pertemuan untuk membahas bagaimana menanggapi panggilan pengadilan dewan juri pada Mei 2022, Trump berkata, “Apa yang terjadi jika kita tidak menanggapi sama sekali atau tidak bermain bersama mereka?”

“Saya tidak ingin ada orang yang melihat-lihat kotak saya, saya benar-benar tidak menginginkan itu,” kata Trump. “Bukankah lebih baik jika kita memberi tahu mereka bahwa kita tidak punya apa-apa di sini?”

Lusinan kotak dokumen bertanda Sangat Rahasia, Rahasia, dan Rahasia disembunyikan di Mar-a-Lago di antara ruang dansa, kamar mandi, ruang penyimpanan, dan kamar tidur Trump.

Menurut surat dakwaan, mereka digerakkan atas arahan Trump oleh asisten pribadi mantan presiden, Walt Nauta, seorang veteran Angkatan Laut AS yang juga dituduh sebagai rekan konspirator.

Trump, mantan Presiden AS pertama yang menghadapi dakwaan federal, akan menghadapi dakwaan “menyembunyikan informasi dengan sengaja untuk tujuan pertahanan nasional,” yang dapat dihukum hingga 10 tahun penjara, konspirasi untuk menghalangi keadilan, membuat pernyataan palsu dan dituduh melakukan kejahatan lainnya.

Trump, 76, calon presiden dari Partai Republik 2024, akan muncul di pengadilan federal di Miami untuk pertama kalinya pada Selasa.

(Cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *