AS menggunakan kabel informasi Denmark untuk memata-matai Angela Merkel, yang lainnya: Demark State Media

Menurut penyelidikan, AS telah menggunakan kabel informasi Denmark untuk memata-matai pejabat tinggi di Eropa

Kopenhagen:

Badan Keamanan Nasional AS (NSA) menggunakan kemitraan dengan dinas rahasia Denmark untuk memata-matai pejabat tinggi dari negara tetangga, termasuk Kanselir Jerman Angela Merkel, kata penyiar negara bagian Denmark, DR.

Hasil tersebut merupakan hasil dari penyelidikan internal oleh Badan Intelijen Pertahanan Denmark pada tahun 2015 tentang peran NSA dalam kemitraan tersebut, kata DR, mengutip sembilan sumber yang tidak disebutkan namanya dengan akses ke penyelidikan.

Menurut investigasi, yang mencakup periode dari 2012 hingga 2014, NSA menggunakan kabel informasi Denmark untuk memata-matai pejabat tinggi di Swedia, Norwegia, Prancis, dan Jerman, termasuk mantan Menteri Luar Negeri Jerman Frank-Walter Steinmeier dan mantan pemimpin oposisi Jerman. Peer Steinbruck.

Seorang juru bicara firma hukum Jerman, yang diminta untuk mengomentari laporan DR, mengatakan dia hanya mengetahui tuduhan wartawan dan menolak untuk berkomentar lebih lanjut.

Menteri Pertahanan Denmark Trine Bramsen menolak mengomentari “spekulasi” tentang masalah intelijen di media.

“Secara lebih umum, saya dapat mengatakan bahwa pemerintah ini memiliki sikap yang sama seperti yang diungkapkan perdana menteri sebelumnya pada tahun 2013 dan 2014 – penyadapan secara sistematis terhadap sekutu dekat tidak dapat diterima,” kata Bramsen kepada Reuters dalam sebuah pernyataan.

Di Washington, NSA dan Kantor Direktur Intelijen Nasional (DNI) menolak berkomentar. Seorang juru bicara Badan Intelijen Pertahanan Denmark juga menolak berkomentar.

Denmark, sekutu dekat Amerika Serikat, adalah rumah bagi beberapa stasiun pendaratan penting untuk kabel internet bawah air ke dan dari Swedia, Norwegia, Jerman, Belanda, dan Inggris.

Melalui kueri yang ditargetkan dan penggunaan perangkat lunak analitik Xkeyscore yang dikembangkan NSA, NSA mencegat panggilan, teks, dan pesan obrolan dari dan ke telepon pejabat di negara tetangga, kata sumber DR.

READ  Australia: Fuming France membatalkan pertemuan dengan Australia dan India | Berita India

Investigasi internal Badan Intelijen Pertahanan Denmark dimulai pada 2014 setelah kekhawatiran tentang kebocoran dari mantan karyawan NSA Edward Snowden tahun sebelumnya, menurut DR.

Snowden melarikan diri dari AS setelah membocorkan file rahasia NSA pada 2013 dan diberikan suaka di Rusia.

Menurut laporan DR, Snowden memposting komentar samar dalam bahasa Denmark di Twitter: “Seandainya ada alasan untuk melakukan penelitian bertahun-tahun yang lalu. Oh, mengapa tidak ada yang memperingatkan kami?”

Steinbruck mengatakan kepada ARD Jerman bahwa “aneh sekali bahwa dinas rahasia yang bersahabat benar-benar mencegat dan memata-matai perwakilan teratas dari negara lain”.

“Secara politis, saya pikir itu skandal,” katanya.

Menteri Pertahanan Swedia Peter Hultqvist mengatakan kepada penyiar SVT Swedia bahwa dia menginginkan “informasi lengkap”. Menteri Pertahanan Norwegia Frank Bakke-Jensen mengatakan kepada penyiar NRK bahwa dia telah menanggapi tuduhan itu dengan serius.

Di Paris, Menteri Prancis untuk Urusan Eropa, Clement Beaune, mengatakan kepada Radio Info Prancis bahwa laporan DR memerlukan tinjauan dan jika dikonfirmasi itu akan menjadi masalah yang “serius”.

“Fakta-fakta potensial ini serius dan perlu diverifikasi,” katanya, seraya menambahkan bahwa mungkin ada “beberapa protes diplomatik”.

Keputusan pada Agustus tahun lalu untuk menangguhkan kepala intelijen Denmark dan tiga pejabat lainnya setelah kritik dan tuduhan pelanggaran serius oleh komite independen yang mengawasi badan tersebut difokuskan pada penyelidikan 2015, menurut DR.

Denmark mengatakan tahun lalu akan meluncurkan penyelidikan atas kasus tersebut berdasarkan informasi dari laporan whistleblower. Investigasi ini diharapkan selesai akhir tahun ini.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *