Kapan Anda bisa melakukan vaksinasi penguat Covid? Itulah yang dikatakan Bharat Biotech MD

Waktu yang ideal untuk dosis booster vaksin COVID-19 adalah enam bulan setelah dosis kedua, kata Krishna Ella, ketua dan direktur pelaksana Bharat Biotech, dan juga menekankan pentingnya vaksin hidung.

Dia juga menunjukkan bahwa perusahaannya adalah yang pertama di dunia yang mengembangkan vaksin Zika.

Pengambilan vaksin Covaxin oleh Perdana Menteri Narendra Modi menunjukkan kepercayaan pada sains India, katanya pada KTT Times Now pada tahun 2021.

“Waktu yang ideal untuk dosis booster adalah enam bulan setelah dosis kedua,” jelas Ella.

Bharat Biotech juga mempertimbangkan vaksin hidung sebagai dosis booster karena kapasitas pengisiannya sangat mudah dibandingkan dengan Covaxin, tambahnya.

Berbicara tentang pentingnya vaksin hidung, dia mengatakan seluruh dunia sedang mencari vaksin hidung. Ini adalah satu-satunya cara untuk menghentikan transmisi. Semua orang mencoba mencari tahu tentang imunologi, dan untungnya, Bharat Biotech menemukannya.

“Kami mengeluarkan vaksin hidung, kami pikir Covaxin dapat diberikan sebagai dosis pertama, dosis kedua dapat diberikan secara hidung, yang juga sangat strategis dan ilmiah sangat penting karena dengan dosis kedua jika dosis hidung bertindak. . ” Pertama, hentikan penularan virus…” kata Ella.

Vaksin hidung bekerja dengan baik ketika seseorang telah terinfeksi atau ketika seseorang telah divaksinasi dengan dosis, tambahnya.

Mengenai Perdana Menteri yang mengambil jarum suntik Covaxin, dia berkata, “Apa yang diinginkan seorang ilmuwan? Seorang kepala negara mengambil vaksinnya. Ini adalah kepuasan terbaik yang bisa didapatkan seorang ilmuwan … Ini menunjukkan kepercayaan pada sains India , Percaya pada startup dan percaya pada inovasi kami … “.

Mengenai vaksin Zika, Ella mengatakan Bharat Biotech sudah siap dengan vaksin untuk melawan virus Zika. Tahap I selesai. Pemerintah perlu memulai lebih banyak kasus karena ada lebih banyak kasus sekarang.

READ  Manusia ditemukan hidup setelah 17 malam di alam liar. Laki-laki 69 tahun yang hilang ditemukan hidup setelah menghabiskan 17 malam di alam liar

“Kami adalah perusahaan pertama di dunia yang mengembangkan vaksin Zika pada tahun 2014… Kami adalah perusahaan pertama yang mengajukan paten global untuk vaksin Zika,” tambahnya.

Cerita ini diposting melalui feed kantor berita tanpa perubahan teks. Hanya judulnya saja yang diubah.

Berlangganan sesuatu Buletin mint

* tolong masukkan email yang benar

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan cerita lagi! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *