Kanada akan menyambut rekor jumlah penduduk tetap dari India tahun ini | Berita Dunia

Larangan lebih dari lima bulan pada penerbangan langsung dari India tampaknya tidak menyurutkan semangat orang India yang ingin menetap di Kanada. Data baru menunjukkan bahwa imigrasi India diperkirakan akan mencapai rekor baru tahun ini.

Pandemi Covid-19 mengakibatkan penurunan tajam dalam jumlah orang India yang memperoleh status Permanent Residence (PR) di Kanada tahun lalu, tetapi jumlah itu meningkat pada tahun 2021, dengan 69.014 warga negara India pada akhir Agustus tahun ini menerima status permanen ijin tinggal. Sebagai perbandingan: untuk setahun penuh 2020 ada 37.125. Dan tren untuk tahun 2021 menunjukkan bahwa penerimaan untuk tahun ini akan berada di atas tertinggi sepanjang masa sebelumnya yaitu 84.114 dari 2019.

Salah satu alasannya adalah bahwa pemerintah telah mendorong sejak Mei tahun ini untuk memberikan bukti tempat tinggal permanen kepada mereka yang sudah berada di Kanada ketika Imigrasi, Pengungsi dan Kewarganegaraan Kanada (IRCC) mengumumkan tiga aliran untuk memulai proses yang memungkinkan. Sebagai bagian dari proses ini, IRCC mengatakan akan menerima 20.000 aplikasi untuk pekerja sementara layanan kesehatan, 30.000 aplikasi untuk pekerja sementara di pekerjaan utama terpilih lainnya, dan 40.000 aplikasi untuk siswa internasional yang lulus dari institusi Kanada.

Angka-angka untuk tahun 2021 mendukung tren pertumbuhan imigrasi India ke Kanada dalam beberapa tahun terakhir. Imigran India merupakan seperempat dari semua izin tinggal permanen yang diberikan pada tahun 2019, membuat rekor baru pada saat itu. India telah menjadi negara asal terbesar bagi penduduk tetap sejak 2017 ketika melampaui China, tetapi jumlahnya meroket dalam beberapa tahun terakhir, dengan peningkatan lebih dari 20% antara 2018 dan 2019.

Pengacara Ravi Jain yang berbasis di Toronto, pendiri Asosiasi Pengacara Imigrasi Kanada, mengatakan bagian dari lonjakan yang berkelanjutan adalah dampak pembatasan di Amerika Serikat di bawah pemerintahan mantan Presiden Donald Trump, serta di negara-negara magnet lainnya seperti Australia, sendiri Menutup perbatasan untuk waktu yang lama selama pandemi.

READ  Ally Navalny ditangkap di Moskow sehari sebelum pemimpin oposisi kembali

“Kanada hanya dilihat sebagai negara yang layak bagi banyak keluarga,” katanya.

Kanada juga telah menetapkan target imigrasi yang lebih ambisius untuk tahun 2020. Rencana imigrasi 2021-2023 yang diumumkan pada saat itu dimaksudkan untuk menutupi kekurangan yang diproyeksikan pada tahun 2020 karena perjalanan dan pembatasan lainnya sebagai akibat dari pandemi Covid-19.

Sementara rencana sebelumnya memiliki target 351.000 PR untuk 2021 dan 361.000 untuk 2022, meningkat menjadi 401.000 dan 411.000. Untuk tahun 2023, jumlahnya bahkan lebih tinggi yaitu 421.000. Mayoritas penerimaan, 60%, akan berada di kelas bisnis yang telah didominasi oleh orang India dalam beberapa tahun terakhir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *