Kantor Statistik Belanda mengukur keragaman organisasi

Siham Ashhaboon, Direktur Program Keanekaragaman Budaya dan Inklusi, melihat partisipasi dalam Barometer sebagai peluang untuk memperkuat kebijakannya dengan angka: “ Skala ini memungkinkan kami untuk mendapatkan pandangan yang relatif sederhana dan bertanggung jawab tentang keragaman budaya tenaga kerja kami. Kami sudah tahu bahwa kami tidak cukup beragam secara budaya, tetapi hanya ketika Anda mulai mengukur dan memiliki angka, Anda memiliki wawasan tentang ruang lingkup tantangan dan dapat mengerjakannya secara lebih konkret. Angka-angka tersebut menunjukkan bahwa kita masih jauh dari mencapai tujuan ini.

“Selain itu, kami melihat bahwa ada lebih sedikit keragaman budaya pada skala gaji yang lebih tinggi daripada metrik di bawah ini,” lanjut Ashone. Kami melihatnya juga dalam keragaman gender. Angka-angka tersebut menunjukkan bahwa kita tidak hanya harus bekerja dengan masuknya bakat yang beragam secara budaya, tetapi juga untuk mempromosikan ke posisi yang lebih tinggi di perusahaan kita.

Privasi berisiko?

Angka-angka yang diterbitkan oleh Statistics Netherlands tidak dapat ditelusuri kembali ke individu. Namun, baru-baru ini, masalah privasi muncul karena berbagi barometer, antara lain. Universitas Utrecht mundur, Setelah anggota dewan universitas menyampaikan kekhawatiran. Pembagian latar belakang imigrasi Belanda, Barat dan non-Barat akan menimbulkan efek stigmatisasi.

Otoritas Statistik Belanda mengklasifikasikan latar belakang imigrasi menurut barat (Eropa, Amerika Utara, Australia serta Jepang dan Indonesia) dan Bukan orang barat (Asia, termasuk Turki, dan Afrika, termasuk Maroko, dan Amerika Latin). Ini sudah diperdebatkan. Pembedaan ini juga didasarkan pada “kolonialisme”, terutama karena pilihan Indonesia dan Jepang sebagai “Barat”.

Dewan Ilmiah untuk Kebijakan Pemerintah, yang sebelumnya menolak untuk membedakan antara imigran asli Belanda, melangkah lebih jauh dengan menolak klasifikasi imigrasi. Pekerja berpengetahuan dari India, pelajar dari Suriname dan pencari suaka dari Somalia termasuk dalam kategori non-Barat, sementara pekerja berpengetahuan – dalam banyak hal sebanding – dari Jepang, pelajar dari Indonesia, dan pencari suaka dari Chechnya termasuk dalam kategori pekerja Barat. “Kategori-kategori ini sangat campur aduk sehingga tidak berarti apa-apa,” kata sosiolog Robin Gallen dari Statistics Netherlands.

READ  AS dan Indonesia memulai pembangunan Naval-Diplomatic Training Center

Pertanyaan parlementer ditanyakan tentang skala Oleh VVD Di forum, Termasuk: “Apakah Anda setuju bahwa orang tidak boleh direduksi menjadi etnis atau latar belakang imigran saja, dan oleh karena itu tidak diinginkan untuk mempertahankan skala seperti ini di pendidikan tinggi?”

Seorang juru bicara CBS mengatakan tentang pertanyaan parlemen: “ Mereka berbicara tentang berbagi data pribadi berdasarkan latar belakang etnis atau imigran karyawan. Ini bukan kasusnya. Namun, Statistik Belanda secara bertahap akan mengubah klasifikasi tersebut. “Dalam percakapan dengan komunitas.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *