Jaringan Dampak Ketenagakerjaan memanipulasi diskusi online di Filipina, Indonesia, Taiwan dan Australia

Layanan komersial ‘pengaruh versus perekrutan’ semakin memanipulasi diskusi online dengan memajukan kebijakan pemerintah di negara-negara di kawasan Asia-Pasifik, menurut laporan baru. Transfer Itu diterbitkan minggu ini oleh Australian Strategic Policy Institute (ASPI), sebuah lembaga pemikir Australia.

Penelitian ASPI menganalisis perilaku online di Filipina, Indonesia, Taiwan, dan Australia dan menemukan bukti kumpulan konten berbayar, situs web kurasi, dan akun media sosial yang menghasilkan artikel dan video non-asli berkualitas rendah untuk mendorong lalu lintas dan pendapatan.

Salah satu contoh nyata yang disoroti dalam laporan tersebut meneliti bagaimana kampanye online di Indonesia pada November 2020 membanjiri Twitter dengan tagar #AdaApaDenganBBC (“Ada Apa dengan BBC)”. Kampanye tersebut mencakup ratusan tweet yang ditujukan untuk mendiskreditkan A artikel BBC yang menunjukkan bahwa kebakaran baru-baru ini di Papua di Indonesia timur sengaja dilakukan oleh deforestasi untuk perkebunan kelapa sawit, yang menguntungkan perusahaan Korea yang membeli tanah lokal.

Para peneliti menganalisis ratusan tweet hashtag dan menemukan bahwa jaringan akun yang dikuratori, yang didirikan terutama pada tahun 2020, secara teratur memposting tangkapan layar artikel berita Indonesia yang berisi kritik terhadap kisah deforestasi kelapa sawit BBC. Twitter telah menangguhkan beberapa akun.

Dalam contoh lain manipulasi online, ASPI dan organisasi masyarakat sipil yang berbasis di Taiwan, DoubleThink Lab, menganalisis sebuah ladang konten berbahasa Mandarin dan outlet berita yang menargetkan pemirsa di Australia dan Taiwan. Penelitian telah menunjukkan bahwa kedua entitas online — Au123.com, outlet berita berbahasa Mandarin yang berbasis di Australia dan Qiqis.org, sebuah ladang konten yang menargetkan audiens Taiwan — secara teratur menerbitkan artikel yang mendukung kebijakan dan narasi pemerintah China.

READ  Serangan Ransomware sebelum liburan membuat perusahaan berebut

Jacob Wallis, yang mengarahkan penelitian tentang operasi disinformasi di ASPI, memberi tahu saya bahwa ladang konten online telah menjadi bagian penting dari lanskap digital di negara-negara Asia Pasifik di mana tenaga kerja digital murah berlimpah. “Pemilu dan periode peningkatan partisipasi politik sekarang menjadi model bisnis bagi operator di basis ekonomi digital.”

Kampanye disinformasi telah menjadi sektor yang menguntungkan bagi pencipta digital. Menurut ASPI, penulis konten lepas dapat memperoleh hingga $2.000 per bulan. Penelitian oleh LSM Indonesia Corruption Watch pada tahun 2020 menemukan bahwa pemerintah Indonesia menghabiskan $6 juta untuk membayar influencer untuk mempromosikan kebijakan pemerintah di media sosial.

“Ada hubungan berbahaya yang sudah muncul antara scammers yang termotivasi secara finansial, pembuat konten, dan aktor pemerintah,” kata Wallis. “Perwakilan negara mulai memahami bahwa jika mereka mengikuti propaganda dari negara China, misalnya, itu akan membawa mereka ke audiens, yang akan meningkatkan pendapatan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *