Indonesia melihat mantan Cavalier Marques Bolden sebagai pemain naturalisasi baru

Indonesia melihat mantan Cavalier Marques Bolden sebagai pemain naturalisasi baru

CLARK, PAMPANGA — Terlepas dari bagaimana Indonesia finis di Grup A, sebenarnya Indonesia adalah tim pertama yang resmi lolos ke FIBA ​​​​Asia Cup 2021 karena menjadi tuan rumah. Kemajuan (atau kemunduran) apa pun yang dilihat skuad dalam kualifikasi yang sedang berlangsung di sini hanya akan menambah poin pengalaman mereka ketika turnamen berlangsung pada bulan Agustus.

Di antara tantangan yang dihadapi tim adalah mencoba untuk tampil sebaik mungkin tanpa pemain Amerika-Indonesia Brandon Jawato, yang harus menepi untuk waktu yang tidak ditentukan setelah operasi punggung.

“Brandon Jawato telah menjalani operasi punggung dan sedang dalam pemulihan,” kata pelatih kepala Indonesia Rajko Toroman kepada ESPN5.com melalui email. “Dia tidak berlatih (di lapangan). Kami pikir dia akan mulai (berlatih dengan tim) pada pertengahan Juli.”

Penyerang serba bisa 6’4 inci yang mendapatkan pengakuan regional dengan membantu klubnya, BTN CLS Knights, merebut gelar Liga Bola Basket ASEAN (ABL) pada 2019, Jawato diakui saat kuliah di University of Hawaii juga menjalani operasi pada kedua lututnya tetapi tetap relatif sehat sebelum kemunduran ini.

Dalam satu-satunya permainannya sejak bermain sebagai lokal, Jawato nyaris melewatkan triple-double dan menyelesaikan dengan 22 poin, delapan rebound dan delapan assist dalam kemenangan 90-76 Indonesia atas Thailand di Bahrain pada November 2020.

“Peluang kami tidak bagus (di jendela ini),” keluh Toroman. “(Filipina dan Korea) sangat berbakat dan atletis dengan tembakan yang bagus dan mereka memiliki ukuran. Peluang kami (untuk menang) adalah (melawan) Thailand.”

Kontingen Thailand merupakan tim terakhir yang datang dan saat ini masih menunggu hasil tes wajib RT-PCR. Tim tersebut dijadwalkan akan dibersihkan pada Kamis pagi dan memulai laga melawan Korea pada Sabtu (19 Juni). Indonesia-Thailand Tiff membuka hari terakhir kompetisi di sini pada Minggu (20 Juni).

READ  Badminton: Pasangan tuan rumah menghalangi Goh-Izzuddin di turnamen Indonesia

Thailand tanpa kemenangan dalam empat kualifikasi mereka sejauh ini.

Apa yang lebih menarik untuk Toroman dan tim, bagaimanapun, adalah niat mereka untuk menandatangani pemain naturalisasi baru pada waktunya untuk kompetisi yang sebenarnya.

“Kami punya (calon baru). Dia berlatih di Jakarta dan sedang menunggu paspornya,” katanya. “Namanya Marques Bolden.”

Bolden, 23, adalah center 6’10” dari Duke University yang memiliki dua tugas singkat dengan Cleveland Cavaliers, yang pertama selama musim NBA 2019-2020 yang dilanda COVID-19 dan satu lagi perjalanan lancar di musim saat ini. Tuan Bola Basket untuk negara bagian Texas pada tahun 2016.

Meskipun dia tidak menghasilkan angka yang spektakuler dengan Setan Biru, dia tetap mendapatkan pengalaman yang solid mendukung rekrutan NBA masa depan seperti Wendell Carter, Jr. dan Marvin Bagley. Bolden adalah spesialis dalam, mulai dalam 21 pertandingan untuk pelatih Mike Krzyzewski sebagai junior sebelum tidak disusun pada 2019.

Pada tahun seniornya di Duke, ia rata-rata 1,7 blok per kontes dan berada di tugas luar negeri pertamanya sejak meninggalkan Canton Charge NBA G-League.

Lester Prosper, bala bantuan Indonesia saat ini, memiliki postur yang sama, meskipun ia telah menunjukkan keterampilan ofensif yang lebih luas, sebagaimana dibuktikan oleh tugasnya yang singkat namun sukses di PBA bersama Terrafirma dan San Miguel pada 2019. Namun, pada usia 32 tahun, Toroman dapat lebih fokus pada potensi yang dapat dibawa oleh pemain muda yang baru tiba ini ke program tim nasional.

Toroman mengutak-atik ide ini dengan Smart Gilas pada 2010, membawa Milan Vucicevic yang saat itu berusia 22 tahun sebagai pemain naturalisasi tim, meskipun ini berumur pendek dengan kedatangan veteran Marcus Douthit pada 2011.

READ  Kosta Rika mengubah penjara pulau menjadi objek wisata - Berita

Toroman berharap dengan segera kembalinya Jawato dan penambahan Bolden, kepingan-kepingan itu bisa mulai menyatu untuk Indonesia, terutama dengan tuan rumah bersama Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​​​2023 di depan mata.

“Ini (benar-benar) tentang kerja keras,” katanya. “Kami harus bekerja lebih keras daripada tim lain. Kami harus memasang Bolden (dalam sistem kami) dan menunggu Jawato (sembuh).”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *