India peringkat 85 dalam indeks persepsi korupsi: laporan Transparansi Internasional

Peringkat India meningkat satu tempat menjadi 85 di antara 180 negara dalam indeks persepsi korupsi (CPI) tahun 2021, menurut sebuah laporan baru oleh Transparency International yang, bagaimanapun, menimbulkan kekhawatiran atas status demokrasi negara itu.

Indeks tersebut, yang mengurutkan 180 negara dan wilayah berdasarkan tingkat korupsi sektor publik yang mereka rasakan menurut para ahli dan pebisnis, menggunakan skala 0 hingga 100, di mana 0 sangat korup dan 100 sangat bersih.

Di antara mereka dengan skor lemah adalah beberapa negara terpadat di dunia seperti Cina (45) dan India (40), dan ekonomi besar lainnya seperti Indonesia (38), Pakistan (28) dan Bangladesh (26), laporan oleh kata pengawas antikorupsi.

Peringkat India meningkat satu peringkat menjadi 85 pada 2021 dari peringkat 86 pada 2020, menurut indeks tersebut. Kecuali Bhutan, semua tetangga India berada di peringkat di bawahnya. pakistan turun 16 tempat dalam indeks dan berada di peringkat 140.

Menyebut kasus India sangat mengkhawatirkan, laporan yang dirilis pada hari Selasa mengatakan sementara skor negara itu tetap stagnan selama dekade terakhir, beberapa mekanisme yang dapat membantu pemerintahan dalam korupsi melemah.

“Ada kekhawatiran tentang status demokrasi negara itu, karena kebebasan fundamental dan checks and balances institusional rusak.

“Wartawan dan aktivis sangat berisiko dan telah menjadi korban serangan oleh polisi, militan politik, geng kriminal dan pejabat lokal yang korup,” kata laporan berdasarkan indeks tersebut.

Laporan tersebut lebih lanjut menuduh bahwa organisasi masyarakat sipil yang menentang pemerintah telah menjadi sasaran dengan tuduhan keamanan, pencemaran nama baik, hasutan, ujaran kebencian dan penghinaan pengadilan, dan dengan peraturan tentang pendanaan asing.

“Tren yang mengkhawatirkan di beberapa negara ini (dengan skor lemah) adalah melemahnya lembaga antikorupsi atau, dalam beberapa kasus, tidak adanya lembaga untuk mengoordinasikan tindakan melawan korupsi,” katanya.

READ  Pemerintah Biden melanjutkan bantuan keuangan untuk Palestina

Denmark, Finlandia, Selandia Baru dan Norwegia menduduki daftar teratas dengan skor tertinggi.

Sementara korupsi mengambil bentuk yang sangat berbeda dari satu negara ke negara lain, skor tahun ini mengungkapkan bahwa semua wilayah di dunia terhenti dalam memerangi korupsi sektor publik.

Di puncak CPI, negara-negara di Eropa Barat dan Uni Eropa terus bergulat dengan transparansi dan akuntabilitas dalam menanggapi Covid-19, mengancam citra bersih kawasan.

Di beberapa bagian Asia Pasifik, Amerika, Eropa Timur, dan Asia Tengah, meningkatnya pembatasan terhadap langkah-langkah akuntabilitas dan kebebasan sipil dasar memungkinkan korupsi tidak terkendali. Bahkan negara-negara yang secara historis berkinerja tinggi menunjukkan tanda-tanda penurunan, kata laporan itu.

Lihat video DH terbaru di sini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *