India mengajukan rancangan resolusi ke UNGA untuk memberikan status pengamat bagi Aliansi Surya Internasional

ISA diluncurkan bersama oleh India dan Prancis pada tahun 2015 pada Konferensi Para Pihak ke-21 Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (COP21) di Paris.

Menggarisbawahi bahwa Aliansi Surya Internasional (ISA) akan mengantarkan era baru “diplomasi energi hijau”, India telah mempresentasikan kepada Majelis Umum PBB sebuah rancangan resolusi yang memberikan status pengamat untuk inisiatif global, yang akan memungkinkan kerja sama reguler antara ISA dan ISA. PBB, yang menguntungkan pertumbuhan dan perkembangan energi global.

ISA diluncurkan bersama oleh India dan Prancis pada tahun 2015 pada Konferensi Para Pihak ke-21 Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (COP21) di Paris.

“Saya merasa terhormat untuk menyampaikan rancangan resolusi … untuk pemberian status pengamat untuk Aliansi Surya Internasional atas nama India dan Prancis” dan oleh sekitar 80 co-sponsor, Perwakilan Tetap India untuk Duta Besar PBB TS Tirumurti mengatakan pada hari Jumat.

“Aliansi Surya Internasional diharapkan dapat mengantarkan era baru diplomasi energi hijau melalui upaya mencari solusi energi yang adil dan merata melalui penggunaan energi surya,” kata Tirumurti dalam Sidang Umum saat menyampaikan draf resolusi ke VI Komite Majelis Umum, yang menangani masalah hukum.

“Untuk kerja sama yang teratur dan terdefinisi dengan baik”

Pemberian status pengamat kepada ISA di Majelis Umum akan membantu memastikan kolaborasi reguler dan terdefinisi dengan baik antara aliansi dan PBB yang akan menguntungkan pertumbuhan dan perkembangan energi global, katanya.

Co-sponsor termasuk Aljazair, Australia, Bangladesh, Kamboja, Kanada, Chili, Kuba, Denmark, Mesir, Fiji, Finlandia, Irlandia, Italia, Jepang, Maladewa, Mauritius, Myanmar, Selandia Baru, Oman, St. Vincent dan Grenadines , Arab Saudi, Trinidad dan Tobago, Uni Emirat Arab dan Inggris.

“Tonggak sejarah lain untuk Aliansi Surya Internasional. India mempresentasikan di #UNGA sebuah rancangan resolusi untuk memberikan status pengamat kepada @isolaralliance (ISA). Saya mengatakan bahwa ISA melalui upayanya untuk menemukan solusi energi yang adil dan adil (a) Era baru “diplomasi energi hijau”, ”tweet Mr Tirumurti.

Dia menekankan bahwa pemberian status pengamat ISA ke UNGA akan memungkinkan organisasi untuk membuat kontribusi yang ditargetkan untuk proses PBB saat ini dan masa depan berdasarkan pengalaman akar rumput dari program negaranya, penelitian dan kegiatan kerjasama publik-swasta dan kegiatan pengetahuan global mereka.

ISA juga mengambil langkah besar menuju beberapa masalah seperti “transfer teknologi”, “penyimpanan energi surya” dan bahkan dukungan keuangan ke negara-negara anggota, bersama dengan tata letak dan perencanaan proyek, kata Tirumurti.

Status pengamat PBB

Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dapat memberikan status pengamat permanen kepada negara-negara non-anggota, organisasi internasional dan badan-badan lainnya.

Menurut informasi di situs web Perserikatan Bangsa-Bangsa, Majelis Umum memutuskan bahwa “status pengamat dibatasi untuk negara-negara dan organisasi antar pemerintah yang kegiatannya menarik bagi Majelis”.

Komite Keenam Majelis Umum memeriksa semua permintaan status pengamat sebelum dipertimbangkan dalam pleno. Pengamat permanen dapat menghadiri pertemuan dan pekerjaan Majelis Umum dan mempertahankan misi di markas besar PBB, kata situs web tersebut.

Organisasi antar pemerintah yang telah menerima undangan tetap untuk menghadiri pertemuan dan kerja UNGA sebagai pengamat termasuk Uni Eropa, INTERPOL, Badan Energi Terbarukan Internasional, Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi, Bank Pembangunan Asia, Asosiasi Asia Tenggara Bangsa-Bangsa, Persemakmuran Negara-Negara Merdeka, Organisasi Eropa untuk Riset Nuklir, Asosiasi Lingkar Samudra Hindia, Organisasi Kerjasama Shanghai, Asosiasi Kerjasama Regional Asia Selatan, Komite Palang Merah Internasional dan Komite Olimpiade Internasional.

Aliansi surya internasional

Mr Tirumurti menekankan bahwa perjanjian kerangka kerja ISA secara tegas mengidentifikasi PBB dan organ-organnya sebagai mitra strategis aliansi.

“Status pengamat akan sangat meningkatkan kemampuan Aliansi untuk mencapai tujuannya,” katanya, seraya menambahkan bahwa ISA akan dapat mengikuti secara dekat pembahasan di Majelis Umum dengan badan-badan dan program-program PBB untuk bekerja sama dalam pelaksanaan program mereka dan kegiatan dan manfaat dari jaringan kantor lapangan PBB, pengalamannya dalam kerjasama program dengan pemerintah dan sumber dayanya yang luas dalam proses pembangunan.

Aliansi Surya Internasional dibuka untuk ditandatangani pada November 2016 sebagai organisasi berbasis kontrak internasional dan perjanjian tersebut mulai berlaku pada 6 Desember 2017.

Mr Tirumurti mengatakan Aliansi Negara Kaya Sumber Daya Surya dengan keanggotaannya terbuka untuk 121 negara anggota PBB yang seluruhnya atau sebagian antara daerah tropis Kanker dan Capricorn. Ini selanjutnya diubah pada Sidang Pertama ISA untuk memperluas cakupan keanggotaan ISA ke semua negara anggota PBB.

Dia mengatakan Deklarasi Paris untuk meluncurkan ISA menetapkan visi bersama untuk membuat energi yang bersih, terjangkau, dan terbarukan tersedia untuk semua.

Tirumurti menyatakan bahwa ISA berkomitmen untuk hasil yang sukses dari proses PBB untuk pembangunan berkelanjutan dan pencapaian tujuan pembangunan yang disepakati secara internasional, dan berkata: “Kami meminta dukungan Anda untuk rancangan resolusi.”

“Sejak awal, Aliansi Surya Internasional telah berusaha untuk mencapai tujuannya dengan memprakarsai program tematik yang membahas penggunaan aplikasi energi surya lintas sektoral di sejumlah sektor termasuk, tetapi tidak terbatas pada, pertanian, kesehatan, dan listrik. ISA telah memainkan peran penting secara internasional dalam mendukung implementasi United Nations Framework Convention on Climate Change dan agenda iklim global pada umumnya,” ujarnya.

Tirumurti menambahkan bahwa menghadiri pertemuan-pertemuan internasional yang penting tentang isu-isu ini seringkali sangat penting bagi ISA untuk melaksanakan tugas dan mandatnya.

Selain itu, ISA memiliki sumber daya dan keahlian yang luas untuk memberikan kontribusi yang signifikan pada semua pertemuan, dialog, dan keputusan ini dengan membantu membentuk dialog politik global.

READ  South Carolina di AS Larang Aborsi di Hampir Semua Kasus SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *