Hari Pangan Sedunia 2021: ketahui sejarah, makna, dan temanya | Berita Dunia

Hari Pangan Sedunia diperingati di seluruh dunia pada tanggal 16 Oktober. Ini adalah inisiatif dari Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) Perserikatan Bangsa-Bangsa. Acara global ini menandai hari yang menyerukan kesadaran global dan tindakan kolektif untuk memerangi kelaparan dan memastikan nutrisi yang sehat untuk semua.

Tahun ini, peringatan Hari Pangan Sedunia diketuai bersama oleh FAO, UNHCR, Badan Pengungsi PBB dan Program Pangan Dunia (WFP). Menurut PBB, acara diselenggarakan di 150 negara di seluruh dunia dengan banyak mitra dan pemerintah.

Moto tahun ini adalah: “Tindakan kita adalah masa depan kita. Produksi yang lebih baik, nutrisi yang lebih baik, lingkungan yang lebih baik dan kehidupan yang lebih baik”.

Sejarah Hari Pangan Sedunia

Hari Pangan Sedunia didirikan pada November 1979 atas saran mantan Menteri Pertanian dan Pangan Hongaria, Dr. Pal Romany diluncurkan. Secara bertahap menjadi cara untuk meningkatkan kesadaran akan kelaparan, kekurangan gizi, keberlanjutan dan produksi pangan.

Pentingnya Hari Pangan Sedunia

Hari Pangan Sedunia diperingati setiap tahun pada peringatan berdirinya FAO PBB. Tujuan hari ini adalah untuk memerangi kelaparan global dan memberantas kelaparan di seluruh dunia.

Area Prioritas Hari Pangan Sedunia 2021

FAO mengatakan sistem pertanian dan pangan saat ini mengungkapkan ketidaksetaraan dan ketidakadilan yang mendalam. Setidaknya dua miliar orang tidak memiliki akses reguler ke makanan yang aman dan bergizi dalam jumlah yang memadai, sementara tiga miliar tidak mampu membeli makanan sehat dan obesitas terus meningkat di seluruh dunia.

Lebih lanjut dikatakan bahwa sejumlah besar makanan hilang bahkan jika jutaan orang kelaparan setiap hari. Makanan rusak selama produksi atau transportasi, atau berakhir di tong sampah rumah tangga, toko ritel atau restoran. Area lain yang menjadi perhatian adalah timbulnya gas rumah kaca seperti metana dari sisa makanan yang memenuhi tempat pembuangan sampah dunia.

READ  Perdana Menteri Modi dan Draghi mengadakan pembicaraan tentang "diversifikasi" hubungan India-Italia di sela-sela KTT G20 | Berita India Terbaru

FAO mengatakan bahwa untuk memperbaiki ini, tindakan kolektif diperlukan untuk memastikan bahwa setiap orang memiliki cukup makanan yang aman dan bergizi dan bahwa seluruh rantai pasokan makanan lebih berkelanjutan, tangguh dan inklusif.

Agar pergeseran ini terjadi, setiap orang harus melakukan bagian mereka, kata FAO, yang mencantumkan rencana aksi untuk negara, petani, sektor swasta, dan masyarakat sipil.

Hari Pangan Sedunia ini adalah yang kedua dirayakan selama Covid-19, yang berdampak buruk pada ketahanan pangan global. FAO mengatakan pandemi Covid-19 memicu resesi ekonomi yang dapat menambah hingga 100 juta atau lebih di antara 690 juta orang yang sudah kelaparan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *