Hou China raih emas dalam angkat besi, Indonesia rayakan olahraga perunggu pertama

Daniel Hicks (AFP)

Tokyo ●
Minggu, 25 Juli 2021

2021-07-25
09:11

6f088072615a978e43b39d144eeb68f0
2
Olahraga
Tokyo-Olimpiade-2020, Tokyo, Angkat Besi, Windy-Cantika-Aisah
Gratis

China Hou Zhihui memenangkan emas pertama Tokyo weightlifting 2020 pada hari Sabtu ketika Perdana Menteri India menghormati peraih medali perak negaranya, Chanu Saikhom Mirabai.

Peraih medali perak Kejuaraan Dunia berusia 24 tahun, Hou, mendominasi kompetisi 49 kg dan membuka keunggulan awal 7 kg atas Mirabai yang tidak pernah dia lepaskan di Tokyo International Forum.

“Saya sangat senang ketika saya akhirnya melakukannya,” kata Hou.

“Dalam sedetik semua stres hilang. Saya sudah mempersiapkan diri selama lima tahun, itu sangat berarti bagi saya.”

Mirabai, juara dunia 2017 dengan 48 kg, tidak bisa menang dengan total berat 210 kg, tetapi sangat senang menjadi peraih medali perak pertama India dalam angkat besi, setelah perunggu Karanam Malleswari di putri dengan 69 kg di Sydney 2000.

Mirabai berharap kesuksesannya dapat menginspirasi lebih banyak wanita muda India untuk mengangkat beban.

“Ini hal yang sangat besar, perak pertama bagi India. Apapun yang terjadi ke depan, saya harap ini baru permulaan,” kata Mirabai.

Kembali di India, Perdana Menteri Narendra Modi memimpin perayaan karena negara tersebut hanya merayakan medali perak Olimpiade kelima dalam sejarah Olimpiade.

“Tidak bisa meminta awal yang lebih bahagia di @ Tokyo2020!” Tweeted Modi.

“India senang dengan pencapaian luar biasa @mirabai_chanu. Selamat kepada Anda karena memenangkan medali perak dalam angkat besi. Keberhasilan Anda memotivasi setiap orang India.”

Seandainya dia memenangkan emas, setelah Abhinav Bindra dalam senapan angin 10 meter di Beijing pada 2008, Mirabai hanya akan menjadi atlet kedua – dan wanita pertama – dari negara berpenduduk 1,3 miliar orang yang memenangkan gelar Olimpiade individu.

READ  Opsi pertahanan Marcelo Bielsa di Leeds dilanda kemunduran cedera Diego Llorente

Baca juga: Upacara terkendali menandai Olimpiade di Tokyo, tertunda oleh pandemi

Remaja putri Windy Cantika Aisah meraih perunggu untuk Indonesia setelah dua kali memecahkan rekor terbaik pribadinya dalam clean and jerk.

Atlet berusia 19 tahun asal Bandung ini mengangkat 110 kg pada percobaan ketiga dan berteriak kegirangan saat mendapatkan medali.

Dia berutang kesuksesannya kepada ibunya Siti, yang juga seorang atlet angkat besi.

“Ya, ibu saya menginspirasi saya dan sementara saya tidak bisa mengatakan apa yang akan terjadi di masa depan, saya sangat senang sekarang,” kata Aisah kepada AFP.

Kemenangan Hou bisa mengantarkan demam emas angkat besi untuk China, terutama jika saingan berat Korea Utara tidak ada.

China telah mengirim kuota penuh empat pria dan empat wanita ke Tokyo, dan semua orang mampu mendarat di podium teratas.

Sebelumnya di Grup B dari kontes 49kg, Loa Dika Toua dari Papua Nugini membuat sejarah sebagai wanita pertama yang berkompetisi dalam lima kompetisi angkat besi Olimpiade hanya beberapa jam setelah mengibarkan bendera negaranya pada upacara pembukaan Tokyo 2020.

Itu adalah prestasi luar biasa oleh pria berusia 37 tahun, 21 tahun setelah menjadi wanita pertama yang mengangkat di Olimpiade, ketika angkat besi wanita pertama kali diperkenalkan di Sydney pada tahun 2000.

“Ini perasaan yang luar biasa,” katanya kepada AFP. “Mimpinya adalah pergi ke satu Olimpiade dan mungkin yang kedua. Tapi saya tidak bisa membayangkan dalam sejuta tahun bahwa saya akan mencapai lima.”

Penampilannya dalam lima pertandingan kemudian dilampaui oleh dua kali peraih medali Olimpiade Hiromi Miyake dari Jepang, yang memenangkan medali perak lima tahun lalu di London dan perunggu lima tahun lalu di Rio tetapi tidak memenangkan medali.

READ  Politisi VVD Van Baalen (60) meninggal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *