Hari-hari protes menentang undang-undang aborsi di Polandia

Di Polandia ada demonstrasi lagi kemarin di Warsawa, Gdansk, dan kota-kota lain. Itu adalah malam ketiga protes yang meluas setelah larangan aborsi yang hampir total diberlakukan di negara itu. Polandia sekarang memiliki salah satu undang-undang aborsi yang paling ketat di Eropa.

Satu-satunya pengecualian di mana aborsi sekarang diperbolehkan adalah dalam situasi di mana nyawa ibu dalam bahaya atau saat kehamilan disebabkan oleh pemerkosaan atau inses. Undang-undang tersebut mulai berlaku pada hari Rabu dan telah bermasalah di banyak kota sejak saat itu.

“Politik konservatif dari partai yang berkuasa PiS dan pengaruh Gereja Katolik adalah dasar untuk ini”, kata koresponden Judith van de Hulsbeek. Sejak partai itu berkuasa pada 2015, Polandia menjadi jauh lebih konservatif. Hal ini semakin mempersulit wanita Polandia untuk melakukan aborsi. Bukan langsung lewat undang-undang, tapi lewat dokter yang sudah terlanjur menolak. Sejak itu, jumlah permintaan bantuan aborsi di luar negeri, termasuk Belanda, meningkat tinggi.

Karena sebagian besar penduduk tidak mendukung angin konservatif ini. Ini terlihat jelas dalam pemilihan presiden terakhir Juli lalu. Presiden Duda menang ketat, tapi lawan liberal Tzaskowski berada di belakangnya. Dari jajak pendapat sebelumnya menunjukkan bahwa hanya 10 sampai 15 persen yang menyetujui pengetatan undang-undang aborsi. Sekitar setengah orang Polandia ingin undang-undang tetap tidak berubah, 30 hingga 40 persen ingin undang-undang lebih liberal. Tzaskowski, walikota Warsawa, adalah harapan dari bagian progresif Polandia, yang kini kembali turun ke jalan melawan kebijakan pemerintah saat ini.

“Saya ingin kami memiliki hak fundamental kami, hak untuk memutuskan tentang tubuh kami,” kata seorang pengunjuk rasa awal pekan ini:

READ  Rezim militer di Myanmar juga memblokir akses ke Twitter | SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *