Hampir sepertiga dari kebakaran hutan di Indonesia terjadi di area pulp, kelapa sawit: Greenpeace – Lingkungan

Kawasan hutan yang lebih besar dari luas Belanda telah terbakar di Indonesia dalam lima tahun terakhir, dengan 30 persen kebakaran terjadi di konsesi kayu pulp dan kelapa sawit, kata kelompok lingkungan Greenpeace pada Kamis.

Greenpeace mengatakan analisis data resmi menunjukkan 4,4 juta hektar lahan terbakar selama 2015 hingga 2019, dengan 1,3 juta hektar di antaranya berada di area konsesi.

Laporan grup tersebut mengatakan delapan dari 10 perusahaan kelapa sawit dengan area terbakar terbesar di konsesi mereka selama lima tahun belum diberi sanksi.

Undang-undang penciptaan lapangan kerja baru di Indonesia, yang menurut para aktivis menguntungkan bisnis dengan mengorbankan lingkungan, “menggelar karpet merah” untuk lebih banyak deforestasi, katanya juga.

“Tahun demi tahun mereka (perusahaan) melanggar hukum dengan membiarkan hutan terbakar,” kata Kiki Taufik, kepala kampanye hutan Greenpeace Asia Tenggara.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia tidak menanggapi permintaan komentar.

Pada bulan Februari, Presiden Indonesia Joko Widodo memerintahkan pejabat pemerintah untuk mencari solusi permanen untuk mencegah kebakaran hutan tahunan.

Baca juga: ‘Jijik membaca ini’: Kampanye ‘#SawitBaik’ diluncurkan di tengah kebakaran hutan di Sumatera, Kalimantan

Indonesia memiliki hutan terbesar di luar Amazon dan Kongo dan para pencinta lingkungan mengatakan bahwa cadangan yang tersisa dapat dieksploitasi di bawah undang-undang ketenagakerjaan yang baru.

Pemerintah mengatakan undang-undang tersebut bertujuan untuk meningkatkan investasi dan daya saing serta menciptakan pekerjaan yang lebih berkualitas.

Di antara perubahan undang-undang baru yang mengkhawatirkan para pencinta lingkungan adalah penghapusan kawasan hutan minimum.

Pulau-pulau di Indonesia diberi mandat untuk memiliki 30 persen tutupan hutan per pulau, tolak ukur yang oleh para pembuat kebijakan disebut sewenang-wenang dan ingin diganti dengan metrik yang lebih relevan.

READ  Indonesia sekarang menggunakan aplikasi COVID-19, tetapi apakah itu benar-benar berfungsi? - Indonesia

Tiga dari lima perusahaan yang dikatakan Greenpeace memiliki area kebakaran terbesar di konsesi mereka dari 2015 hingga 2019 adalah pemasok konglomerat terbesar Indonesia, Sinar Mas Group, dan salah satu perusahaan pulp dan kertas terbesar di negara itu, Asia Pulp & Paper.

Sinar Mas dan Asia Pulp & Paper tidak berkomentar ketika dihubungi oleh Reuters tetapi mengatakan mereka akan menanggapi laporan tersebut.

GAPKI, asosiasi minyak sawit Indonesia, menolak berkomentar dan merujuk Reuters ke kementerian lingkungan.

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *