Grandmaster Sadorra berbicara tentang Indios Bravos dan impornya dari Indonesia

Rick Olivares (Philstar.com) – 1 Juni 2021-10: 26 pagi

MANILA, FILIPINA – Manila Indios Bravos membagi pertandingan mereka pada Sabtu, 29 Mei. Pertandingan dimulai dengan kemenangan besar-besaran 13-8 atas peringkat teratas Caloocan, tetapi malam itu berakhir dengan kekalahan telak 12-9 dari pemimpin divisi San Juan.

Bosan dengan perbedaan waktu selama tinggal di AS, kapten Indios Braavos Aino Sadora tetap tersenyum. Ini setelah bayi mereka dibaringkan.

Tunjukkan “Itu semua adalah bagian dari rutinitas saya”.

Grandmaster catur berusia 34 tahun itu menjalankan tugasnya di rumahnya di New York saat mengajar lingkungannya di Hunter College dan juga bermain (saat dia sekarang bisa menggantikan di Manila Board 1).

“Ini akan menjadi lebih sulit,” katanya. “Ruang kelas di Amerika akan segera beralih dari pembelajaran online dan kembali ke pembelajaran tatap muka.”

Meskipun dia menyambut baik ini karena jauh lebih mudah untuk mengajar catur kepada tim sekolahnya, itu akan lebih membuat stres karena sekarang Anda harus mempertimbangkan sedikit perjalanan dan nuansa kehidupan sekolah.

Tapi jangan salah. Hal tersebut tak menyurutkan dahaga Sadorra untuk bermain, terlebih dalam mengantarkan Indios Bravos ke Wesley So Cup.

Dia berkata “Hungrier kami ngayon”. Konferensi ini adalah keinginan kami untuk mencapai final. Ini minimumnya. Sama sekali tidak ada keraguan tentang fokus dan keinginan tim kami dan ini termasuk saya sendiri. Kami hanya harus memastikan semua orang dalam keadaan sehat. “

Ditambah dengan insentif untuk memainkan pecatur asing di Wesley So Cup, tantangannya lebih besar lagi.

Sadorra tahu segalanya tentang tidak menerima begitu saja.

Dia telah melihat peringkatnya merosot karena tidak aktif. Dan ketika dia pergi berperang, dia terkadang kalah dari pemain dengan peringkat yang lebih rendah.

READ  Al-Rajhi menang, Peterhansel meningkatkan keunggulan

“Ketika saya melihat peringkat saya turun, saya merasa buruk. Tapi saya tidak bisa menyalahkan siapa pun kecuali diri saya sendiri. Saya harus belajar lagi untuk tidak menerima begitu saja dan lawan saya begitu saja. Tapi saya hanya ingin mengatur segalanya jadi saya ‘ aku siap. “

Sekadar gambaran kesadarannya, Sadura menunjukkan bahwa rekrutmen IM Yusef Taher adalah karena Indonesia akan bertarung dengan sayapnya di Kejuaraan Universitas Dunia.

“Saya tersentuh karena itu membuat semua orang kesulitan,” jelas Sadorra. “Dia selalu berpikir dan menjaga keseimbangan semua orang dengan gerakannya. Itulah mengapa kami mengundangnya untuk bermain dengan tim kami. Dia adalah tambahan yang bagus untuk tim kami dan dia membawa perasaan positif dan bahagia untuk tim kami.”

“IM Yosef dulu pernah bermain di Liga Indonesia dan menurut saya dia sudah berhenti untuk sementara waktu. Dia sangat senang dengan kesempatan bermain di PCAP ini. IM Yosef juga melihat Super GM Wesley mendukungnya untuk turnamen ini dan dia sangat senang karena kami.”

Bicara soal itu, Sadorra mengaku senang dengan dukungan PCAP sebelumnya.

Dia berkata, “Sangat menyenangkan memiliki Piala Sue Wesley.” Ang Kabata Mu dan rekan saingannya yang mencapai level catur tertinggi, bagaimanapun, tetap mendukung catur gajah … Itu sangat berarti. Saya berharap Kase Kaylangan terus mendukung kami, memenangkan liga na ganito. Sekarang Anda merasakan impor dan lihat budaya catur kami. “

Untuk saat ini, Sadorra berharap Indios Bravos bisa melangkah maju. Timnya saat ini berada di urutan ketiga klasemen utara, di belakang San Juan (8-1) dan Antipolo (7-2), dengan skor 7-2.

“Saya pikir dengan tim yang lebih kompetitif dan pemain impor yang lebih berbakat, itu akan mendorong kami, saya, dan catur Filipina ke level yang lebih tinggi.”

READ  Direktur Wereldmuseum atas saran tentang seni yang dijarah: "Kesempatan untuk mengembalikan karya kami sangat kecil"

“Bagi saya, ketika saya membuat rutinitas baru saya, saya akan bisa sepenuhnya melakukannya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *