Evakuasi baru di Sydney karena hujan lebat dan banjir SEKARANG

Otoritas Australia berencana untuk mengevakuasi ribuan orang lagi dari pinggiran kota Sydney yang terkena banjir pada hari Senin. Dengan curah hujan yang diperkirakan akan terus berlanjut selama beberapa hari ke depan, mereka mengantisipasi banjir terburuk dalam 60 tahun.

Curah hujan selama tiga hari terakhir telah membanjiri sungai-sungai di negara bagian New South Wales yang padat penduduknya di Australia. Ini telah menyebabkan kerusakan besar. Ribuan orang telah dievakuasi. “Kami harus bersiap untuk itu, ini akan menjadi pekan yang sangat sulit,” kata Perdana Menteri Gladys Berejiklian kepada wartawan.

Setahun yang lalu, pihak berwenang di wilayah yang sama mengalami kekeringan dan bencana kebakaran hutan. “Saya tidak pernah tahu dalam sejarah negara bagian ketika kita mengalami peristiwa cuaca ekstrem dengan begitu cepat di tengah pandemi,” kata Berejiklian.

Dengan curah hujan hampir 111 milimeter, Sydney mengalami hari terbasah dalam setahun pada hari Minggu. Beberapa daerah di pantai utara negara bagian itu telah mengalami hujan hampir 900 milimeter dalam enam hari terakhir, lebih dari tiga kali lipat rata-rata bulan Maret. Menurut pihak berwenang, sekitar 18.000 orang telah dievakuasi dari bagian dalam New South Wales.

Ahli meteorologi memperkirakan sebagian besar pantai timur Australia akan dilanda hujan lebat mulai Senin. Menurut pihak berwenang, beberapa tempat di wilayah barat Sydney telah dilanda banjir terparah sejak 1961. Mereka memperkirakan cuaca buruk akan berlangsung hingga Rabu.

Sebagian besar New South Wales dan negara bagian tetangga Queensland berada pada risiko banjir yang serius.

READ  AS memberi sanksi kepada rombongan Putra Mahkota Saudi setelah laporan Khashoggi SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *