Dosis Booster Vaksin: Sebagai Dosis Peringatan, Tanpa Vaksin Campur-dan-Cocok: Sumber Pemerintah

Dosis Booster: Jumlah kasus strain Omicron Covid telah melampaui 400 di India.

New Delhi:

Dengan varian Omicron yang menyebar dengan cepat ke seluruh negeri, tidak akan ada campuran vaksin untuk dosis ketiga yang penting, sumber kementerian kesehatan senior mengatakan kepada NDTV hari ini.

dosis hati-hati akan menjadi dosis ketiga dari vaksin yang sama yang digunakan seseorang – baik itu Covishield atau Covaxin. Aspek kuncinya adalah kekosongan – dosis ketiga akan diberikan 9-12 bulan setelah dosis kedua untuk kesehatan dan pekerja garis depan serta manula dengan penyakit penyerta, kata sumber.

Para ahli bertemu hari ini untuk menentukan proses peluncuran dosis pencegahan, yang akan diberikan mulai 10 Januari.

Ada perdebatan sengit di seluruh dunia mengenai apakah mencampur vaksin atau tetap menggunakan vaksin yang sama untuk dosis ketiga akan memberikan perlindungan yang lebih baik. Sementara data spesifik dari keduanya untuk dosis booster masih menunggu, pencampuran vaksin untuk vaksinasi pertama dan kedua telah terbukti menghasilkan respon imun yang lebih kuat.

Sebuah studi utama dari Inggris tentang campuran vaksin COVID-19 menemukan bahwa orang memiliki respons kekebalan yang lebih baik ketika mereka menerima dosis pertama jarum suntik AstraZeneca atau Pfizer BioNTech, diikuti oleh Moderna sembilan minggu kemudian, hasilnya tertanggal Senin.

“Kami menemukan respons imun yang sangat baik di seluruh papan … sebenarnya lebih tinggi dari ambang batas vaksin Oxford-AstraZeneca dua dosis,” Reuters mengutip Matthew Snape, profesor Oxford di balik penelitian tersebut, mengatakan.

Studi terbaru di Universitas Oxford di Inggris menunjukkan bahwa dosis ketiga vaksin AstraZeneca – yang dikenal di India sebagai Covishield dan mencakup hampir 90 persen dari dosis yang diberikan di negara itu – secara signifikan meningkatkan antibodi penetral terhadap Omicron.

READ  Pesawat pemadam kebakaran jatuh di Yunani, tidak ada korban

Studi ini juga menunjukkan bahwa kekebalan terhadap dua dosis yang diberikan saat ini menurun setelah tiga bulan.

Dengan latar belakang ini, bagian dari dokter dan Asosiasi Medis India telah berulang kali meminta pemerintah untuk memberikan dosis tambahan untuk garis depan dan petugas kesehatan dan orang-orang dengan kekebalan yang lemah atau lemah.

Jumlah kasus varian Omicron yang menyebar cepat telah melampaui 400 di India, dengan Maharashtra melaporkan jumlah infeksi maksimum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *