Elisabeth Borne akan menjadi perdana menteri wanita pertama Prancis dalam 30 tahun

Presiden Prancis Emmanuel Macron pada hari Senin memilih Menteri Tenaga Kerja Elisabeth Borne sebagai perdana menteri barunya saat ia mempersiapkan pemilihan umum Juni, kedua kalinya dalam 30 tahun seorang wanita ditunjuk untuk pekerjaan itu.

Perdana Menteri Jean Castex mengajukan pengunduran dirinya pada hari sebelumnya, membuka jalan bagi reformasi kabinet setelah pemilihan kembali Macron pada bulan April.

Macron, yang harus menunjukkan bahwa dia telah mendengar frustrasi pemilih yang diungkapkan dalam jumlah pemilih yang rendah dan dukungan kuat untuk ekstrem kanan dan ekstrem kiri, telah mencari perdana menteri dengan kredensial hijau dan sosial-politik.

Profil seperti itu dapat membantu memenuhi tantangan veteran sayap kiri Jean-Luc Melenchon, yang mencapai posisi ketiga yang kuat dalam pemilihan presiden dan memberinya kesempatan untuk memimpin koalisi luas partai-partai sayap kiri pada 12 Juni- Pemilihan umum 19 memobilisasi pemungutan suara.

Borne, 61, akan menjadi wanita pertama yang ditunjuk sebagai perdana menteri sejak Edith Cresson secara singkat memegang jabatan tersebut selama kepresidenan pemimpin sosialis Francois Mitterrand pada awal 1990-an.

Seorang birokrat karir rendahan yang melayani banyak menteri Partai Sosialis sebelum bergabung dengan pemerintahan Macron, Borne memiliki tugas singkat sebagai menteri lingkungan pada 2019 ketika dia mendorong kebijakan pro-sepeda.

Dia kemudian mengambil alih sebagai kepala Departemen Tenaga Kerja dan mengawasi negosiasi dengan serikat pekerja yang menghasilkan pemotongan tunjangan pengangguran bagi beberapa pencari kerja.

Di bawah pengawasannya, pengangguran turun ke level terendah dalam 15 tahun dan pengangguran kaum muda ke level terendah dalam 40 tahun.

Pengetahuan mendalam Borne tentang cara kerja negara akan membantu Macron mendorong reformasi yang lebih sulit. Dia ditugaskan untuk mengawasi serikat pekerja Prancis yang berotot untuk mengawasi janji kampanyenya yang paling kontroversial: menaikkan usia pensiun.

READ  Blinken: Taliban harus mereformasi kebijakan untuk pengakuan internasional, kata Blinken

“Dia benar-benar gila kerja, seseorang yang bisa melewati jam 3 pagi dan kembali jam 7 pagi,” kata seorang mantan karyawan Borne.

Seorang teknokrat bijaksana yang tidak pernah mencalonkan diri untuk jabatan publik, Borne memoles kredensialnya sebagai negosiator anti-serikat baja selama masa jabatan pertama Macron.

Sebagai menteri transportasi pada tahun 2017, ia melawan pemogokan dan demonstrasi selama berminggu-minggu untuk mengakhiri skema pensiun dan tunjangan yang murah hati bagi pekerja kereta api SNCF.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *