Badai pasir di Timur Tengah menunda penerbangan, menutup sekolah, dan membahayakan kesehatan

Beberapa bagian Arab Saudi melihat badai pasir dengan intensitas yang bervariasi antara bulan Maret dan Mei.

Riyadh, Arab Saudi:

Badai pasir di Timur Tengah telah menunda penerbangan, menutup sekolah dan ribuan orang dirawat di rumah sakit – sebuah fenomena yang menurut para ahli bisa menjadi lebih buruk jika perubahan iklim mengubah pola cuaca regional.

Arab Saudi adalah negara terakhir pada Selasa yang diselimuti debu yang memperlambat lalu lintas dan membuat menara ikonik di ibu kota sulit dilihat dari jarak lebih dari beberapa ratus meter.

Tanda-tanda elektronik di sepanjang jalan raya Riyadh memperingatkan pengemudi untuk melambat karena jarak pandang berkurang, meskipun kehidupan di kerajaan sebagian besar berjalan seperti biasa.

Pusat Meteorologi Nasional memperkirakan bahwa “angin permukaan berdebu” yang berasal dari timur dan membawa kabut abu-abu tebal akan berlanjut ke barat menuju kota suci Muslim Mekah dan Madinah.

Negara-negara lain telah bergulat dengan masalah ini selama beberapa waktu. Tetangga Irak telah mengalami delapan badai pasir sejak pertengahan April, dipicu oleh degradasi lahan, kekeringan hebat dan curah hujan rendah terkait dengan perubahan iklim.

Badai pasir terbaru negara itu pada hari Senin memandikan ibukota Baghdad dalam cahaya oranye, mengirim sedikitnya 4.000 orang dirawat di rumah sakit karena masalah pernapasan dan menyebabkan bandara, sekolah dan kantor publik tutup di seluruh negeri.

btilanig

Relawan membersihkan Kuil Imam Ali selama badai pasir di Najaf, Irak.

Iran mengumumkan juga akan menutup kantor pemerintah dan sekolah pada Selasa, dengan alasan “kondisi cuaca tidak sehat” dan badai pasir.

Konsentrasi udara rata-rata partikel terbaik dan paling berbahaya (PM2.5) adalah 163 mikrogram per meter kubik di Teheran pada hari Selasa, menurut situs web pemerintah.

READ  Kerusuhan sebagai protes oleh mahasiswa Turki terhadap pengangkatan rektor Erdogan

Itu lebih dari enam kali batas yang direkomendasikan Organisasi Kesehatan Dunia yaitu 25 mikrogram per meter kubik.

Di Kuwait, lalu lintas udara di bandara utama dihentikan selama satu setengah jam pada hari Senin karena badai debu, dan lalu lintas pengiriman di ketiga pelabuhan tetap ditangguhkan pada Selasa sore.

Kementerian pendidikan Kuwait mengatakan kelas-kelas ditangguhkan pada hari Selasa tetapi akan dilanjutkan pada hari berikutnya.

Respon “mendesak” diperlukan

Badai debu dan pasir selalu melanda Timur Tengah, tetapi menjadi lebih sering dan intens dalam beberapa tahun terakhir.

Tren ini telah dikaitkan dengan penggembalaan berlebihan dan penggundulan hutan, eksploitasi berlebihan air sungai dan lebih banyak bendungan.

Massa kering, udara dingin yang tidak biasa membantu menjelaskan penyebaran badai pasir baru-baru ini di Suriah timur dan Irak dan “penularannya ke Semenanjung Arab,” Hassan Abdallah dari pusat cuaca WASM di Yordania mengatakan kepada AFP.

Saat badai pasir mencapai Arab Saudi, intensitasnya cenderung berkurang, tambahnya.

Badai pasir memburuk secara regional karena faktor-faktor seperti tingkat air yang rendah di sungai Tigris dan Efrat, perubahan besar dalam curah hujan tahunan dan tanah yang runtuh, katanya.

Untuk menguranginya, Abdallah menyarankan menanam lebih banyak pohon dan “segera mengatasi rendahnya tingkat sungai Tigris dan Efrat.”

Di pusat kota Riyadh pada hari Selasa, mobil dan bangunan tertutup pasir dan penduduk berjuang untuk mencegahnya keluar dari rumah mereka.

“Bekerja di luar sangat sulit karena tanahnya kotor,” kata seorang pekerja konstruksi Pakistan, yang menyebut namanya sebagai Kalimullah, kepada AFP saat dia meletakkan ubin.

“Saya mencoba mencuci muka dari waktu ke waktu,” tambah pria berusia 30 tahun itu, melilitkan selembar kain di wajahnya untuk memblokir pasir.

READ  AS mengirim lebih dari 3.000 tentara ke Afghanistan untuk membantu mengevakuasi diplomat dan pemohon visa khusus | Berita Dunia

Pekerja kantor Saudi Abdullah Al-Otaibi, 39, mengatakan dia bersyukur bisa bekerja di dalam ruangan.

“Badai debu adalah bagian dari budaya kami dan kami sudah terbiasa dengan itu, tetapi beberapa di antaranya sangat kuat,” katanya, menggosok matanya saat dia bergegas masuk.

(Kecuali untuk headline, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan oleh feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *