Dosis tunggal vaksin Covid Sputnik-V memicu respons antibodi yang kuat: Studi | Berita Dunia

Menurut sebuah penelitian, satu dosis vaksin Sputnik-V mungkin cukup untuk menghasilkan respons antibodi yang kuat terhadap SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19, pada orang yang sudah terinfeksi.

Studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal Cell Reports Medicine, meneliti apakah satu dosis vaksin Sputnik-V akan membawa manfaat kesehatan masyarakat yang lebih besar daripada dua dosis dengan memberikan perlindungan yang lebih cepat untuk populasi yang lebih besar, lapor kantor berita PTI.

Studi sebelumnya menunjukkan bahwa dua dosis Sputnik V, vaksin vektor yang dibuat dari kombinasi dua adenovirus, efektif 92 persen terhadap infeksi Covid-19.

“Karena pasokan vaksin yang terbatas dan distribusi vaksin yang tidak merata di banyak wilayah di dunia, otoritas kesehatan sangat membutuhkan data tentang respons imun terhadap vaksin untuk mengoptimalkan strategi vaksinasi,” kata pemimpin studi Andrea Gamarnik dari Fundacion Instituto Leloir- CONICET di Buenos Aires, Argentina.

“Data peer-review yang kami sajikan memberikan informasi untuk memandu keputusan kesehatan masyarakat dalam menghadapi darurat kesehatan global saat ini,” tambah Gamarnik.

Para peneliti menemukan bahwa bukti dari vaksin lain mendukung pendekatan sekali pakai. Vaksin AstraZeneca, misalnya, menunjukkan efektivitas 76 persen setelah dosis tunggal, dan vaksin Moderna dan Pfizer dapat menginduksi kekebalan yang memadai pada individu yang sebelumnya terinfeksi setelah dosis tanpa manfaat yang jelas dari dosis tambahan.

Para peneliti membandingkan efek satu dan dua jarum suntik Sputnik V pada respons antibodi spesifik SARS-CoV-2 pada 289 petugas kesehatan di Argentina. Tiga minggu setelah dosis kedua, semua sukarelawan tanpa infeksi sebelumnya menghasilkan antibodi imunoglobulin G (IgG) spesifik virus.

Namun, bahkan dalam waktu tiga minggu setelah menerima dosis pertama, 94 persen dari peserta ini mengembangkan antibodi IgG terhadap virus, dan 90 persen menunjukkan bukti antibodi penawar yang merusak kemampuan virus untuk menginfeksi sel.

READ  Brussels mendesak keringanan pajak lebih lama dengan Amerika Serikat | SEKARANG

Penelitian juga menunjukkan bahwa IgG dan tingkat antibodi penetralisir pada peserta yang sebelumnya terinfeksi secara signifikan lebih tinggi setelah pemberian dosis dibandingkan pada sukarelawan yang divaksinasi penuh tanpa riwayat infeksi.

Dosis kedua tidak meningkatkan produksi antibodi penetralisir pada sukarelawan yang sebelumnya terinfeksi. “Ini menggarisbawahi respons yang kuat terhadap vaksinasi individu yang sebelumnya terinfeksi, menunjukkan bahwa kekebalan yang diperoleh secara alami dapat cukup ditingkatkan dengan dosis tunggal, sejalan dengan penelitian terbaru dengan vaksin mRNA,” catat Gamarnik.

Para peneliti mengatakan lebih banyak penelitian diperlukan untuk menilai durasi respons imun dan bagaimana tingkat antibodi terkait dengan perlindungan vaksinasi terhadap Covid-19.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *