Penemuan baru di Mesir dapat menulis ulang sejarah kuno

Dengan piramida kuno, mumi firaun, dan budaya kuno, Mesir selalu menjadi sumber mistisisme. Namun, penemuan baru dapat menyebabkan revisi sejarahnya. Para peneliti menduga bahwa mumifikasi di Mesir kuno terjadi lebih dari 1.000 tahun lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.

Bukti menunjukkan proses itu mungkin mendahului perkiraan, menurut serangkaian film dokumenter yang dilacak oleh para arkeolog selama musim penggalian di Mesir. Serial dokumenter menunjukkan penyelidikan dan analisis makam di pekuburan Saqqara milik Khuwy, kerabat keluarga kerajaan.

Ditemukan pada tahun 2019, sisa-sisa bangsawan kerajaan diyakini lebih tua dari perkiraan pertama dan bahkan mungkin salah satu mumi tertua yang pernah ditemukan. Sisa-sisanya berasal dari Kerajaan Lama dan persidangan menunjukkan kemajuan mereka dalam konservasi tubuh akan kembali sejauh 4.000 tahun.

“Jika ini memang mumi Kerajaan Lama, maka semua buku tentang mumifikasi dan sejarah Kerajaan Lama perlu direvisi,” Profesor Salima Ikram, direktur Egyptology di American University di Kairo, mengatakan kepada The Observer. Dia menambahkan bahwa evolusi akan mengubah pemahaman kita tentang bagaimana proses mumifikasi berkembang.

Penemuan baru ini tidak hanya akan menimbulkan pertanyaan tentang prosesnya, tetapi juga ketersediaan dan penggunaan bahan saat ini, asalnya dan rute perdagangan terkait.

Ikram, yang mengerjakan serial dokumenter Lost Treasures of Egypt, mengatakan kepada The Observer, “Sebelumnya kami mengira mumifikasi Kerajaan Lama relatif mudah, dengan dehidrasi dasar yang tidak selalu berhasil, tidak ada pengangkatan otak, dan hanya sesekali Penghapusan bagian dalam. organ. Faktanya, lebih banyak perhatian diberikan pada bagian luar almarhum daripada ke dalam. Selain itu, penggunaan resin pada mumi Kerajaan Lama yang tercatat sebelumnya jauh lebih terbatas. Mumi ini diisi dengan resin dan tekstil dan memberikan kesan mumifikasi yang sangat berbeda.”

READ  Siapa Letnan Jenderal Nadeem Anjum yang menggantikan Faiz Hameed sebagai ketua ISI yang baru? | Berita Dunia

Serial dokumenter ini tayang mulai 7 November.

Menurut Smithsonian, Mumifikasi adalah proses pembalseman atau perawatan jenazah di mana orang Mesir kuno menghilangkan semua kelembaban dari tubuh, hanya menyisakan bentuk kering yang tidak mudah rusak. Itu adalah simbol agama untuk mengawetkan mayat itu sesetia mungkin. Tekniknya sangat tepat dan berhasil sehingga sisa-sisanya berada dalam kondisi baik selama lebih dari 4.000 tahun.

Para peneliti baru-baru ini berhasil memproses sampel mumi, diperkirakan berusia antara 2.023 dan 2.797 tahun dan menghasilkan wajah yang dapat diprediksi. Para ilmuwan menggunakan seluruh data sekuensing genom untuk memprediksi garis keturunan, pigmentasi, dan morfologi wajah setiap mumi. Mereka menemukan bahwa nenek moyang mereka lebih mirip dengan Mediterania modern dan Timur Tengah daripada orang Mesir modern.

Kulit mumi diperkirakan berwarna coklat muda, dengan mata dan rambut gelap, dan tidak ada bintik-bintik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *