“Dia tidak punya kesempatan” – Wel.nl.

Dia tidak takut dan melakukannya lebih sering: Andy, 69 tahun, pergi memancing tanpa curiga minggu lalu Pulau Hinchin Brook, di Queensland, Australia. Dia menjadi korban dua ekor buaya.

Istrinya yang orang Belanda, Erica, tidak diantar sampai hari gelap dan Andy masih belum ada di rumah. Pada malam yang sama, dia memberi tahu layanan darurat dan pencarian dilakukan. Keesokan harinya mereka menemukan kapalnya tanpa Andy. Seekor buaya sepanjang tiga meter berenang di sekitar perahu. “Perahu Andy tingginya enam kaki. Dia tidak punya kesempatan, ”kata salah satu kerabat Erica Berita RTL.

Ketika polisi membelah hewan itu, ketakutan terburuk menjadi kenyataan: Bagian tubuh Andy ada di perut. Beberapa hari kemudian, polisi menemukan buaya yang lebih besar. Dia juga dibunuh dan diperiksa, dan jasad Andy ditemukan di perutnya.

Tidak semua orang setuju dengan apa yang dilakukan polisi. Di media sosial, reaksinya terdengar seperti ini: “Ini adalah dunia Buaya, Orang-orang tahu risikonya pergi ke sana. Dan mengapa dia berada di perahu sekecil itu? ”

READ  Untuk memerangi varian delta Covid, perpanjang perlindungan dosis kedua sesegera mungkin: pelajari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *