Dari pemimpi Bitcoin hingga pengungsi, melarikan diri dari Taliban di Turki

TATVAN: Muhammad Ali mengatakan dia bermimpi membangun bisnis cryptocurrency sebelum Taliban memulai serangan mereka di Afghanistan, memaksanya melakukan perjalanan yang menakutkan ke barat melalui Iran dan Turki sambil menghindari penjaga perbatasan dan pencarian keamanan.

Kemenangan Taliban di Afghanistan telah menimbulkan kekhawatiran tentang masuknya pengungsi baru di Turki, persinggahan bagi banyak migran yang berusaha mencapai Eropa dan telah menampung hampir 4 juta warga Suriah. Ini telah meningkatkan keamanan di perbatasannya dengan Iran – tetapi beberapa warga Afghanistan masih bisa melewatinya.

Ali, seorang pemuda berusia dua puluhan dari provinsi Khost Afghanistan yang bersembunyi di terowongan drainase di luar distrik Tatvan di provinsi Bitlis timur Turki, mengatakan dia sedang menunggu transportasi ke barat dan ingin melanjutkan ke Eropa. Sekitar 50 orang lainnya mengungsi bersamanya.



Ali mengatakan dia belajar ilmu komputer dan mengajar web dan desain grafis di Afghanistan. Dia mengatakan dia memiliki saluran YouTube yang memposting video tentang topik termasuk cara menghasilkan uang secara online.

“Saya sedang merencanakan bisnis penambangan Bitcoin atau Ethereum … tiba-tiba semuanya berubah dan Taliban mengambil alih seluruh Afghanistan,” katanya.

“Tidak ada internet. Jika tidak ada internet, saya tidak dapat melakukan pekerjaan saya di sana. Jika kami memiliki telepon pintar dengan kamera, Taliban tidak akan mengizinkannya.”

Setelah berminggu-minggu melakukan perjalanan melalui Iran, para migran yang memasuki provinsi Van di Turki timur menuju kota Tatvan di tepi barat Danau Van dengan berjalan kaki, dengan bus atau dengan perahu.

Sepanjang jalan, mereka mencoba untuk menghindari pemeriksaan polisi, penggerebekan di tempat persembunyian mereka dan kapal penjaga pantai yang berpatroli di danau yang luas tempat sebuah kapal yang membawa sekitar 60 migran tenggelam tahun lalu, menewaskan mereka semua.

READ  itu menggigit lebih keras daripada banyak karnivora - Wel.nl.

Wais Muhammad Shehrzad, 30, mengatakan dia meninggalkan Afghanistan sebulan yang lalu, membayar $1.000 kepada pedagang manusia dan harus melakukan perjalanan hingga 50 jam terus menerus dengan sedikit makanan.

“Kaki kami lecet, kami tidak punya pakaian, tidak ada makanan,” katanya, melepas sepatunya untuk memperlihatkan pergelangan kaki yang terluka dan kemudian menyuruh yang lain dalam kelompok itu untuk duduk agar tidak terlihat.

Shehrzad mengatakan dia berasal dari Kabul dan bekerja sebagai pembuat sepatu dan sebelumnya sebagai guru bahasa Inggris. Dia ingin pergi ke Istanbul, mencari pekerjaan dan mengirim uang kembali ke keluarganya.

Dalam beberapa minggu terakhir, polisi Turki telah menangkap ribuan migran Afghanistan dari sekitar 300.000 orang di negara itu. Mereka yang ditangkap di Bitlis dikirim ke pusat repatriasi di Van, meskipun warga Afghanistan saat ini tidak dikirim kembali ke negara mereka karena kerusuhan di sana.

Ali mengirim pesan teks sehari setelah berbicara dengan Reuters. “Kami ditangkap polisi,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *