COP dalam Covid: Menghadapi Rekor Volume dan Keterlibatan dengan Log Pandemi

Keadaan planet yang terancam punah merupakan perhatian mendesak bagi semua orang di sini dan tidak ada yang lebih fokus daripada pandemi.

Pada minggu ini, separuh populasi dunia mungkin telah memiliki setidaknya satu vaksinasi, tetapi itu sedikit kenyamanan di sini. Vaksinasi wajib, tes harian, tempat duduk terbatas dan terdistribusi, desinfeksi yang sering, panggilan rutin kepada peserta untuk menghadiri acara online jika memungkinkan – Glasgow bertopeng dan terlindung saat menjadi tuan rumah konferensi perubahan iklim.

Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Kerumunan besar berkerumun di pintu masuk utama tempat setiap pagi; Beberapa area di pusat konferensi sempit, termasuk lobi dan aula tempat paviliun pedesaan berada. Jarak sosial atau fisik adalah sebuah tantangan.

Ironisnya, salah satu alasannya adalah tingginya minat yang mengejutkan terhadap COP-26 ini (singkatan dari Conference of Parties, sebutan untuk konferensi iklim).

COP yang paling banyak dihadiri adalah yang diharapkan untuk memberikan kesepakatan internasional – Kyoto 1997, Kopenhagen 2009 dan Paris 2015. Glasgow seharusnya menjadi COP reguler namun menerima pendaftaran terbanyak untuk partisipasi, hampir 40.000 lebih dari 36.000 pendaftaran di Paris – menjadikannya konferensi terbesar di Inggris Raya hingga saat ini.

Tentu, tidak semua peserta yang terdaftar akan muncul. Namun jumlah sebenarnya karyawan di Glasgow diperkirakan akan mencapai 30.000. Itu masih akan menjadi COP yang paling banyak dihadiri sepanjang masa, Paris mencatat 28.000.

Tentu, tidak semua peserta ambil bagian dalam seluruh acara dua minggu. Mereka datang dan pergi, tergantung pada pekerjaan dan minat Anda. Tetapi di setiap lokasi konferensi setidaknya ada antara 10.000 dan 15.000 peserta setiap saat.

Daftar protokol Covid penyelenggara Glasgow dirinci: Hanya orang yang divaksinasi lengkap yang diizinkan datang ke COP. Di negara-negara di mana vaksinasi tidak memadai, dosis vaksinasi telah dikirim dari negara tuan rumah untuk memastikan bahwa yang terkait dengan COP telah divaksinasi.

READ  Dokter Navalny yang hilang menemukan: "Semua orang mengira dia sudah dirapikan."

Setiap peserta diminta untuk memberikan satu Covid-19 Uji setiap hari sebelum Anda tiba di lokasi. Akses hanya dimungkinkan setelah bukti hasil negatif.

Peserta diberi alat tes do-it-yourself yang memberikan hasil dalam waktu 15 menit. Ini harus diunggah ke situs web National Health Service, sistem kesehatan masyarakat Inggris. Email yang dikirim sebagai tanggapan dari NHS bertindak sebagai tiket Anda.

Bagi mereka yang mendarat di venue tanpa mengikuti tes, ada ketentuan untuk mengikuti tes di tempat.

Di dalamnya ada batasan berapa banyak orang yang bisa berada di ruang rapat. Kamar terbesar dapat menampung kurang dari 150 orang sekaligus. Secara teknis, ini berarti tidak semua negara dapat menghadiri setiap pertemuan. Itu bukan masalah besar jika Anda menganggap bahwa tidak setiap negara harus diwakili di setiap pertemuan.

Negara adalah bagian dari kelompok negosiasi formal yang memiliki posisi yang sama dalam isu-isu tertentu – sehingga perwakilan oleh kelompok seringkali tepat.

Tetapi organisasi pengamat, termasuk LSM dan organisasi antar pemerintah, dikesampingkan, dua kategori yang secara tradisional sangat terlihat dan aktif di COP. Banyak dari mereka yang mengeluh dan Sekretariat Perubahan Iklim PBB meminta maaf atas ketidaknyamanan Covid pada hari Jumat. Dua kali harus meminta peserta menghadiri rapat secara online karena ruangan sudah penuh.

Tapi tidak semuanya mulus.

Pos pemeriksaan keamanan lambat yang menyebabkan kerumunan di pintu masuk membengkak. Bahkan, rata-rata menunggu lebih dari satu jam untuk empat hari pertama. Antrian di depan kamar mandi adalah hal biasa karena didesinfeksi setiap kali selesai digunakan.

Menyelenggarakan COP merupakan pencapaian logistik yang luar biasa bahkan di saat-saat biasa. Perdana menteri atau presiden pasti mampir – lebih dari 100 kepala negara atau pemerintahan telah datang ke Glasgow. Media lokal telah melaporkan lebih dari 400 pesawat pribadi atau sewaan mendarat di sini, membawa pemimpin nasional, selebriti global, dan pemimpin bisnis.

READ  Gempa bumi di Jepang: 120 orang terluka, ribuan rumah tangga tanpa air

Untuk protes dan demonstrasi yang hampir setiap hari, lalu lintas harus dialihkan, peraturan transportasi khusus dibuat dan ruangan dialokasikan. Tidak heran beberapa kota bergegas ke sini untuk menjadi tuan rumah.

Penjaga diturunkan ketika rambut diturunkan – terutama selama protes. Demonstrasi terbesar di COP ini terjadi pada hari Jumat, di mana sekitar 50.000 orang berbaris melalui kota selama beberapa jam. Tidak ada protokol Covid wajib untuk protes ini dan, tidak seperti di konferensi, Anda tidak perlu memberikan bukti tes negatif untuk berpartisipasi dalam pawai protes ini. Hanya komitmen terhadap sesuatu yang menjadi inti COP.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *