Taiwan Mengatakan 16 Pesawat Tempur China Memasuki Zona Pertahanan Udara | Berita Dunia

Ini adalah salah satu serangan China terbesar ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ) Taiwan sejak awal Oktober, tepat setelah delegasi UE mengunjungi Taipei untuk mengerjakan koneksi tersebut.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengumumkan pada hari Minggu bahwa 16 jet tempur China telah memasuki Zona Pertahanan Udara (ADIZ) sehari sebelumnya.

Jumlah pesawat yang dikirim ke ADIZ adalah salah satu yang terbesar sejak awal Oktober, ketika Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) mengirim sekitar 150 pesawat tempur ke zona pertahanan udara dalam manuver terpisah selama 5 hari.

Kementerian mengatakan pihaknya mengeluarkan peringatan radio pada hari Sabtu dan memantau pesawat dengan sistem pertahanan udara. Jet mencapai ADIZ di lepas pantai barat daya Taiwan dan mengikuti rute yang sama dengan serangan sebelumnya.

Apa itu ADIZ Taiwan?

ADIZ membentang ratusan kilometer di lepas pantai Taiwan dan bahkan mencakup bagian dari daratan Cina. Ini jauh lebih besar dari wilayah udara kedaulatan Taiwan, yang hanya berjarak 12 mil laut dari pantai.

ADIZ adalah wilayah udara yang dimaksudkan untuk tujuan keamanan nasional, tetapi tidak dibatasi dalam perjanjian internasional. Pihak berwenang Taiwan berhak untuk memerintahkan pesawat yang memasuki ADIZ untuk mengidentifikasi diri dan tujuannya.

Meskipun China secara teratur terbang ke ADIZ dengan jumlah pesawat yang lebih kecil dalam beberapa pekan terakhir, pesawat tempur tersebut belum menembus wilayah udara kedaulatan Taiwan.

Delegasi UE mengunjungi Taiwan

Penerbangan China ke ADIZ pada hari Sabtu datang satu hari setelah kunjungan tiga hari oleh delegasi Parlemen Eropa di Taipei.

Tujuh anggota parlemen di Komite Interferensi Asing dalam Proses Demokratik Parlemen melakukan kunjungan minggu lalu setelah mengambil resolusi bulan lalu yang menyerukan panel untuk “mengintensifkan hubungan politik antara UE dan Taiwan”.

READ  Apple menunjukkan pemilik iPhone di aplikasi yang disetujui pemerintah Rusia | SEKARANG

Anggota parlemen mengatakan kunjungan itu tidak ditujukan untuk memprovokasi China, yang menganggap pemerintahan sendiri Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya dan biasanya menganggap setiap upaya untuk membangun hubungan bilateral antara negara-negara Barat dan pemerintah Taipei sebagai provokasi.

Tutup cerita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *