China marah tentang pembicaraan PBB yang direncanakan tentang Uyghur

China telah bereaksi dengan marah atas pertemuan digital yang diumumkan di PBB tentang pelanggaran hak asasi manusia terhadap Uighur di wilayah Xinjiang. Jerman, Inggris, dan Amerika Serikat menjadi tuan rumah konferensi ini, tetapi China ingin pertemuan itu dibatalkan.

Menurut delegasi PBB dari China, video meeting itu “didasarkan pada kebohongan murni dan prasangka politik”. Orang Cina juga percaya bahwa negara penyelenggara mencampuri urusan dalam negeri.

China berpendapat bahwa situasi saat ini di Xinjiang tidak pernah sebaik ini. Menurut China, ada “stabilitas, perkembangan ekonomi yang pesat dan orang-orang dari semua etnis hidup bersama secara harmonis”.

Kerja Paksa dan Penyiksaan

Penelitian oleh berbagai kelompok hak asasi manusia dan organisasi berita menunjukkan bahwa setidaknya satu juta orang Uighur dan minoritas Muslim lainnya ditahan di kamp-kamp.

Selain itu, cerita tentang penyiksaan, sterilisasi paksa, dan kerja paksa diterbitkan secara berkala. Organisasi hak asasi manusia berbicara tentang genosida. Awal tahun ini, Amerika Serikat menyebut situasi itu sebagai genosida.

Menurut China, ini adalah “kamp pendidikan ulang” untuk melawan ekstremisme agama.

“Amerika Serikat mengklaim bahwa mereka peduli dengan hak asasi umat Muslim, terlepas dari kenyataan bahwa AS telah membunuh Muslim di Afghanistan, Irak dan Suriah,” kata delegasi PBB dari China. “AS dan sekutunya lah yang membunuh sebagian besar Muslim di dunia.”

NOS op 3 membuat video penjelasan tentang China dan Uighur bulan lalu:

READ  "Denda $ 250.000 Per Hari Untuk Politisi Terlarang" - Standar Harian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *