Cadangan devisa Indonesia turun menjadi $ 133,7 miliar pada bulan Oktober – Bisnis

Cadangan devisa (valas) Indonesia turun US $ 1,5 miliar pada Oktober menjadi $ 133,7 miliar karena pembayaran utang luar negeri pemerintah, Bank Indonesia (BI) mengumumkan pada hari Jumat.

Tingkat cadangan saat ini diperkirakan cukup untuk menutupi 9,3 bulan impor dan pembayaran hutang pemerintah, kata bank sentral.

“Bank Indonesia memandang cadangan devisa memadai, didukung oleh stabilitas dan prospek ekonomi yang positif, sejalan dengan berbagai respons kebijakan untuk mendorong pemulihan ekonomi,” kata bank sentral dalam pernyataannya.

Pemerintah menghadapi tugas berat untuk meminjam lebih dari Rp 1 kuadriliun ($ 70,12 miliar) untuk menutupi defisit anggaran sebesar 6,34 persen tahun ini saat mengeluarkan paket stimulus yang dimaksudkan untuk menyelamatkan ekonomi yang terguncang dari pandemi.

Utang luar negeri Indonesia, yang mencakup pinjaman pemerintah dan sektor swasta, tercatat $ 413,4 miliar pada Agustus, naik 5,7 persen tahun-ke-tahun, data bank sentral menunjukkan. Utang sektor publik secara keseluruhan, yang termasuk pinjaman dari pemerintah dan bank sentral, mencapai $ 203 miliar pada bulan Agustus.

Bank sentral menilai tingkat utang luar negeri secara keseluruhan sehat, dengan rasio utang luar negeri terhadap PDB tercatat di 38,5 persen pada akhir September, naik dari 38,2 persen di bulan sebelumnya. Pinjaman jangka panjang mencapai 89 persen dari hutang saat ini.

READ  BTS Baru Saja Menjadi Grup Pertama dalam Lebih dari Satu Dekade yang Menempati 2 Tempat Teratas di Billboard Hot 100 Secara Bersamaan
More from Zakariyya Abdi

Man Utd vs Arsenal: Apa yang terjadi selama bentrokan terowongan yang terkenal di tahun 2005?

Manchester United vs Arsenal bukanlah persaingan seperti dulu. Beberapa dekade yang lalu,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *