Indonesia Menyetujui Lapangan Gas Alam Ubadari, Proyek Karbon Vorwata

Logo Mitsubishi Corporation ditampilkan di pintu masuk kantor pusat perusahaan di Tokyo, Jepang pada 26 April 2016. REUTERS / Issei Kato

TOKYO, 30 Agustus (Reuters) – Mitsubishi Corp (8058.T) dan perusahaan Jepang lainnya mengumumkan Senin bahwa regulator Indonesia telah menyetujui rencana mereka untuk mengembangkan ladang gas alam Ubadari dan meningkatkan produksi di ladang gas Vorwata melalui penggunaan dan penyimpanan penyerapan karbon (CCUS).

SKK Migas, regulator hulu migas Indonesia, telah menyetujui rencana pengembangan lapangan Ubadari dan Vorwata CCUS di BP (BP.L) Proyek gas alam cair (LNG) Tangguh di Papua Barat, Indonesia, mengumumkan perusahaan dalam sebuah pernyataan.

Pengembangan baru ini diperkirakan memiliki total potensi tambahan 1,3 triliun kaki kubik pemulihan gas dari lapangan Ubadari yang baru dan lapangan Vorwata yang diperluas, kata mereka.

Persetujuan datang pada saat ada tekanan yang meningkat pada perusahaan di seluruh dunia untuk mengurangi emisi karbon dioksida untuk mengatasi perubahan iklim global.

Proyek LNG Tangguh saat ini menghasilkan 1,4 miliar kaki kubik per hari (bcfd) gas melalui dua kilang LNG dan akan mencapai 2,1 miliar kaki kubik per hari setelah kilang 3, yang saat ini sedang dibangun, online.

Proyek Tangguh dioperasikan oleh BP, yang memiliki 40,2% saham, atas nama kontraktor bagi hasil lainnya, termasuk CNOOC China. (0883.HK), Mitsubishi Jepang, Inpex Corp. (1605.T) dan Japan Oil, Gas and Metals National Corp (JOGMEC) milik negara.

Mereka berencana untuk menyuntikkan sekitar 25 juta ton karbon dioksida (CO2) kembali ke reservoir Vorwata untuk menghilangkan pelepasan karbon dan memungkinkan produksi gas tambahan melalui peningkatan pemulihan gas (EGR).

Injeksi CO2 akan menghilangkan hingga 90% dari CO2 yang terkait dengan deposit, yang hampir setengah dari emisi LNG Tangguh, kata mereka.

READ  Gunung berapi paling aktif di Indonesia meletus dan menyemburkan abu panas lebih dari 600 meter ke udara

Perusahaan berencana melakukan front-end engineering and design (FEED) untuk pengembangan lapangan Ubadari dan Vorwata CCUS pada pertengahan 2022, dengan tujuan meluncurkan proyek pada 2026 setelah keputusan investasi akhir.

“Proyek Vorwata CCUS-EGR akan menjadi tonggak penting bagi BP dan memiliki potensi untuk memberikan kontribusi yang signifikan terhadap tujuan kami mengurangi emisi operasi,” kata Dev Sanyal, wakil presiden eksekutif BP untuk gas dan energi rendah karbon. .

Dilaporkan oleh Yuka Obayashi di Tokyo dan Bernadette Christina Munthe di Jakarta

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *