Boeing 737 Crash Disebabkan oleh Beberapa Baris Kode Hilang

FAA Menyertifikasi Boeing 737 Max

Boeing 737 Max telah dilarang terbang sejak Maret 2019 setelah dua kecelakaan pesawat menewaskan semua orang di dalamnya.

Kecelakaan pertama menewaskan 189 orang, kecelakaan kedua menewaskan 157 orang.

Pada hari Rabu, 18 November 2020, FAA Menghapus Boeing 737 Max Untuk Melanjutkan Layanan Penumpang

Setelah 20 bulan di landasan setelah dua kecelakaan fatal, pesawat Boeing 737 Max yang bermasalah telah diberi lampu hijau untuk melanjutkan penerbangan penumpang, Administrasi Penerbangan Federal. diumumkan Rabu.

Namun, kembalinya pesawat ke langit tidak akan segera terjadi. FAA membutuhkan serangkaian perubahan desain diatur dalam petunjuk 115 halaman. Ini juga mengedepankan persyaratan pelatihan untuk pilot dan persyaratan pemeliharaan untuk maskapai penerbangan.

“Pesawat ini telah menjalani tingkat pengawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh FAA,” kata Dickson. “Kami tidak membiarkan apa pun kebetulan di sini.”

Setelah pengumuman FAA, Asosiasi Pilot Jalur Udara mengeluarkan pernyataan yang mengatakan “percaya bahwa perbaikan teknik pada sistem pesawat kritis penerbangan baik dan akan menjadi komponen efektif yang mengarah pada pengembalian yang aman ke layanan 737 MAX.”

Budaya Penyembunyian

Boeing mengetahui masalah tersebut tetapi tidak mengungkapkannya kepada pilot atau FAA.

Penyelidik juga menemukan “budaya penyembunyian” “pengawasan yang sangat tidak memadai oleh FAA.”

Beberapa Baris Kode

Penulis Leeham News Bjorn Fehrm memiliki detail yang menarik FAA melakukan sertifikasi ulang Boeing 737 MAX

Fehrm berkata “737 adalah Safe Aircraft “dan” rangkaian peristiwa ini tidak akan terjadi lagi pada 737 MAX yang diperbarui“.

Sebagian besar diskusi berasal dari perspektif pilot yang sulit diikuti tetapi detail utamanya mudah dipahami bahkan jika Anda tidak memahami terminologinya.

  1. Perangkat lunak MCAS (Maneuver Characteristics Augmentation System) secara tidak akurat diklasifikasikan sebagai tidak “berbahaya”.
  2. Klasifikasi yang tidak akurat memungkinkan satu sensor untuk mengontrol MCAS.
  3. MCAS diberi kode yang tidak akurat.
  4. MCAS asli mendengarkan penyetelan Ulang Trim Kecepatan, “Trim Pilot”, bukan “AoA berada di bawah ambang batas lagi”. Hasilnya adalah trim MCAS, trim Pilot, trim MCAS, trim Pilot…. Setelah 24 putaran di jet Lion Air, Pilot kalah balapan dengan MCAS.
  5. “MCAS berubah dari bantuan Pilot menjadi fungsi yang sangat berbahaya dengan satu kesalahan ini dalam kode perangkat lunak MCAS. Seluruh drama berasal dari kelalaian beberapa baris kode di perangkat lunak MAX Flight Control Computers.
READ  Tiga cagar biosfer Indonesia diakui dalam jaringan UNESCO - Nasional

Perubahan Boeing

Saya menjelaskan di atas dengan cukup detail sehingga kami dapat memahami betapa sedikit di MCAS yang membutuhkan perubahan untuk membawanya dari fungsi berbahaya ke fungsi yang tidak akan menimbulkan masalah jika dipicu secara salah.

Selain perubahan ini, Boeing telah melakukan perubahan tambahan untuk lebih meningkatkan keselamatan.

Satu sensor tidak lagi memicu MCAS. Kedua sensor AoA pada 737 MAX harus menyetujui AoA pesawat, atau Speed ​​Trim termasuk MCAS dinonaktifkan (tidak diperlukan untuk menerbangkan pesawat. Keduanya merupakan fungsi augmentasi, yaitu baik untuk dimiliki tetapi tidak perlu).

Di atas aktivasi sensor ganda MCAS, otoritas globalnya, apa pun yang terjadi, terbatas. Pilot selalu memiliki kontrol nada yang cukup untuk menerbangkan pesawat.

MCAS Sekarang Aman

Untuk membuat MCAS aman, kami hanya membutuhkan kriteria reset yang benar. Tetapi ketika penyelidikan menggali lebih dalam tentang bagaimana Boeing dan FAA bisa melewatkan betapa berbahayanya MCAS asli, persyaratan untuk perubahan semakin besar. Semua kemungkinan, bahkan yang jauh, harus ditutup.

Tentang Bjorn Fehrm

Kontak Boeing saya yang mengirimi saya artikel Leeham mencatat Bjorn Fehrm adalah mantan pilot uji pesawat tempur dan insinyur pesawat terbang yang berbasis di Prancis.

Bjorn mengatakan dia akan mengemudikan MAX serta terbang di dalamnya sebagai penumpang.

Baris Kode Termahal dalam Sejarah

  • Boeing mengeluarkan $ 20 miliar, tidak termasuk tuntutan hukum yang tertunda.
  • 346 orang tewas.
  • 450 pesawat dilarang terbang senilai sekitar $ 45 miliar.
  • Ketidakpercayaan terhadap Boeing dan 737 Max akan berlangsung selama bertahun-tahun.

Jika beberapa baris kode ditempatkan dengan benar, tidak akan ada dua crash atau 20 bulan grounding meskipun fitur keselamatan lain diperlukan.

Dalam retrospeksi, sebenarnya bukan baris kode yang menjadi masalah.

Itu adalah “budaya penyembunyian” ditambah dengan “pengawasan yang sangat tidak memadai oleh FAA.”

Mish

More from Zakariyya Abdi

Hasil Uji Jatuh iPhone 12: Perisai Keramik Lebih Awet Tapi Tidak Tahan Kerusakan

Apple baru iPhone 12 dan iPhone 12 Pro menampilkan layar Ceramic Shield...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *