Big 4 meminta karyawan untuk mengungkapkan investasi crypto tahun ini

Perusahaan layanan profesional Big Four — Deloitte, PwC, EY, dan KPMG — meminta CEO dan mitra untuk mengungkapkan investasi cryptocurrency yang mereka atau anggota keluarga mereka lakukan selama tahun tersebut.

Sebagai bagian dari proses penilaian risiko tahunan, perusahaan juga mencari perincian investasi dalam token yang tidak dapat dipertukarkan atau aset kripto lainnya.

Di setidaknya dua perusahaan – Deloitte dan PwC – mitra telah diberitahu untuk mengungkapkan investasi sekecil 10 dalam aset tersebut, orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan. Orang dalam mengatakan perusahaan takut akan konflik kepentingan jika mitra atau anggota keluarga mereka membeli aset kripto.

“Sebagian besar investasi ini dilakukan oleh CEO dan mitra muda karena sebagian besar manula berpegang pada investasi tradisional seperti saham dan real estat,” kata salah satu mitra senior di satu perusahaan. “Tetapi kami ingin berada di atas papan karena banyak proyek kami melibatkan kerja sama langsung dengan Reserve Bank of India (RBI) dan pemerintah.

Ambil kasus mitra teknologi muda di sebuah perusahaan besar yang membeli beberapa cryptocurrency untuk melihat bagaimana sistem bekerja. “Ini tidak seperti saya menginvestasikan jutaan – saya membeli beberapa cryptocurrency untuk memahami teknologi dan cara kerjanya sehingga saya mendapatkan kejelasan yang lebih baik ketika kami mengerjakan proyek blockchain. Saya harus mengungkapkan semuanya dan perusahaan benar-benar menyuruh saya untuk menjauh darinya. stablecoin,” katanya.

Stablecoin adalah cryptocurrency yang memperoleh nilainya dari aset dasar – dolar atau, dalam banyak kasus, emas.

Orang dalam mengatakan bahwa bahkan CEO diminta untuk mengungkapkan investasi kripto, fokusnya terutama pada mitra. Ada sekitar 1.600 mitra di Empat Besar yang mengepalai fungsi layanan tertentu seperti konsultasi, perpajakan, atau audit.

READ  TNI AL tekankan urgensi RUU Landas Kontinen

Sejauh ini, para sekutu diwajibkan untuk mengungkapkan semua kewajiban dan aset mereka setiap tahun. Ini termasuk investasi seperti saham, reksa dana, dan sekarang cryptocurrency.

PricewaterhouseCoopers meminta setiap karyawan, termasuk karyawan, untuk mengungkapkan investasi dalam cryptocurrency. “Setiap orang harus memasukkan transaksi ini ke dalam database bersama,” kata seorang eksekutif senior.

Salah satu mitra pajak dari sebuah perusahaan besar berkata, “Di perusahaan kami, kami harus memberikan laporan bank. Jadi, katakanlah seorang mitra telah membeli aset kripto tetapi tidak mengungkapkannya. Jika ini ditemukan, itu dapat menyebabkan masalah.” .

Tidak ada rekaman tentang investasi cryptocurrency

Namun, tidak ada perusahaan yang secara khusus meminta karyawan atau mitranya untuk menahan diri dari berinvestasi dalam cryptocurrency.

Dalam satu kasus, seorang eksekutif wanita ditanyai setelah terungkap bahwa suaminya mungkin telah membeli beberapa cryptocurrency senilai sekitar INR 10.000 pada bulan Juli tahun ini.

Seseorang yang mengetahui masalah ini mengatakan, “Departemen kepatuhan mengetahuinya. CEO diminta untuk membayar denda sebesar INR 25.000 karena tidak mengungkapkan informasi ini.”

Di semua perusahaan Empat Besar, departemen kepatuhan terdiri dari 100 hingga 150 orang yang bertugas memeriksa apakah mitra membuat pengungkapan penuh.

Mitra lain mengatakan kepada ET: “Lebih baik untuk mengungkapkan semuanya, jika tidak, ada tingkat hukuman yang berbeda di mana level 1 hanyalah peringatan tetapi level 4 adalah pelanggaran yang dapat dipisahkan.” Email yang dikirim ke Big Four pada hari Sabtu tidak mendapat tanggapan. Mitra pajak mengatakan bahwa dalam beberapa kasus, Departemen Kepatuhan menyatakan bahwa mitra tidak mengambil pinjaman perumahan dari beberapa bank bahkan jika itu dapat menyebabkan situasi konflik.

Misalnya, setelah memilih mitra senior di salah satu perusahaan Empat Besar sebagai CEO, ia diminta untuk melikuidasi beberapa investasi reksa dana karena perusahaan tersebut bekerja di perusahaan manajemen aset.

READ  Renault menawarkan diskon hingga Rs. 1,30 lakh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *