Berani hati untuk misi Kamar Dagang Inggris

Misi perdagangan internasional terbesar yang pernah diselenggarakan oleh Kamar Dagang Inggris akan berlangsung selama COP26, menghubungkan hingga 100 perusahaan di seluruh dunia untuk berbagi praktik terbaik dalam mempercepat transisi menuju ekonomi yang lebih berkelanjutan dan inklusif.

Misi Kamar Iklim, yang diselenggarakan oleh Kamar Dagang Glasgow, akan menyatukan perusahaan dari 10 negara dari seluruh dunia untuk meningkatkan kolaborasi internasional, peluang ekspor, dan pertumbuhan bisnis.

Acara hibrida dua hari, yang diselenggarakan dari 2 hingga 3 November 2021, adalah salah satu misi perdagangan internasional terpenting yang diadakan selama COP26, dan dirancang untuk mendukung bisnis dalam memberikan solusi untuk tujuan ekonomi sirkular, keberlanjutan, dan iklim.

Misi tersebut akan melihat perusahaan-perusahaan Inggris termasuk Edrington, Scottish Leather Group, Vango, AC Whyte dan MacRebur berkolaborasi dengan perusahaan-perusahaan dari Jerman, Indonesia, Israel, Italia, Norwegia, Denmark, Prancis, Australia, dan Singapura. Di antara perusahaan global, Glasgow akan menyambut Porsche, Zimmerhouse dan Bosch Energy Solutions dari Jerman, serta HSBC, Indica Energy, dan Standard Chartered dari Indonesia.

Dengan tujuan menciptakan jaringan bisnis internasional melalui komunitas online, misi tersebut memberikan kesempatan bagi perusahaan untuk mencapai pembelajaran jangka panjang, inovasi, dan implementasi iklim dan tujuan bisnis.

Acara utama akan melihat bagaimana perusahaan bergabung dalam perlombaan menuju nol bersih, dan mengapa tujuan iklim yang berani tidak selalu cukup, sementara sub-sesi akan mencakup sektor-sektor utama seperti makanan dan minuman, manufaktur, konstruksi, transportasi, rendah karbon, energi terbarukan , fashion dan ritel.

Richard Muir, Wakil Presiden Eksekutif Kamar Dagang Glasgow, sangat gembira: “COP26 menyatukan komunitas global para pemimpin, bisnis, dan aktivis perubahan iklim untuk fokus dan bertindak terhadap perubahan iklim dan bagaimana negara dan kota berencana untuk mengatasinya.”

READ  Lezat! Seinpost Indonesian Restaurant sekarang buka di Stadshart

Misi Kamar Iklim akan memanfaatkan platform global itu dan memanfaatkan jaringan Kamar untuk menciptakan kemitraan yang langgeng bagi bisnis Skotlandia dan internasional, memposisikan Glasgow sebagai kota terkemuka dalam ekonomi hijau dan sirkular.

“Kami senang bekerja sama dengan sejumlah mitra, termasuk Jaringan Kamar Asing Global British Chambers, serta sejumlah organisasi ekonomi sirkular, dan berharap dapat menyambut komunitas global kami di Glasgow.”

Leif Nordhaus, CEO Circular Norway menambahkan: “Transisi ke ekonomi sirkular sangat penting untuk memerangi keruntuhan iklim. Misi Kamar Iklim selama COP26 memberikan kesempatan unik bagi Circular Norway untuk memobilisasi koalisi bisnis Norwegia untuk membangun momentum dan mempercepat tindakan menuju tujuan Perjanjian Paris.”

Ainsley Mann, Presiden Kamar Dagang Inggris di Indonesia, mengatakan: “Saya selalu percaya bahwa COP26 memberikan kesempatan sekali seumur hidup bagi bisnis Skotlandia untuk terlibat dengan perusahaan dari seluruh dunia untuk bertemu dan mendiskusikan peluang kolaborasi. dan memberikan kontribusi yang berarti bagi pencapaian target net-zero. Saya sangat bersemangat untuk mempercepat Perubahan cepat dari pihak perusahaan Indonesia yang ingin bergabung dengan inisiatif ini yang saya yakini akan menjadi katalis yang luar biasa untuk banyak kemitraan yang bermanfaat di masa depan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *