Benno (72) berjuang untuk mendapatkan perhatian untuk masakan Asia: “Ada lebih dari sekedar Babi Pangang”

Dalam dunia yang ideal, setiap kota memiliki setidaknya satu restoran Asia yang bagus. Itulah misi Benno Renaud (72) dari Nieuwegein. Sebagai “Duta Masakan Asia” yang memproklamirkan diri, ia menarik perhatian ke restoran Asia di Belanda. “Kami berada di jalan yang benar.”

Penjemputan cepat ala China hampir sama dengan kentang goreng di pojok. Tapi apakah Anda pernah berpikir untuk pergi ke Thailand? Atau memesan orang Vietnam atau India? “Fakta bahwa restoran ini sekarang ada adalah tren yang sangat bagus,” kata Benno. “Ketika saya pindah dari Indonesia ke Belanda ketika saya berumur sembilan tahun, hampir tidak ada makanan Asia.” Dan itu sementara masakan Asia memiliki begitu banyak hal yang ditawarkan.

Uluran bantuan

“Ada begitu banyak makanan enak di Indonesia yang ingin saya sampaikan kepada orang lain juga.” Jadi – yang saat itu sedikit lebih tua – Benno memulai karirnya sebagai manajer komersial di sebuah pabrik makanan Asia di Belanda. “Saya sangat menyukai makanan, tetapi saya tidak ingin melakukannya sendiri. Dengan begitu saya bisa mengenalkan orang pada makanan enak. “Satu hal mengarah ke yang lain. Dia memilih satu situs web sendiri tempat dia memetakan semua restoran Asia di Belanda. “Saya berharap bisa membantu restoran dengan cara ini.”

Teks berlanjut setelah gambar

Benno makan 80 kali setahun di restoran Asia (sekarang untuk dibawa pulang). Foto: Benno Renaud / hidangan utama di Chi-Ling

Spesialis Asia

Dan itu berhasil. “Tentu saja kami tahu restoran China / India. Tapi masih banyak lagi. Sekarang ada banyak perusahaan Asia teratas di Belanda. Saya tentu membantu dengan menempatkan mereka dalam sorotan. Restoran O & O. di Willebrord adalah contoh ini. “Benno menasihati restoran, mengevaluasi hidangan, dan berbicara secara teratur pada pertemuan untuk pemilik restoran. “Bisa dibilang saya sudah menjadi spesialis di Asia. Saya juga belajar gastronomi. Selama pelatihan ini, banyak perhatian diberikan pada masakan Prancis, tetapi tidak Asia. “Sejak itu, dia menjadikan bisnisnya sebagai perhatian untuk makanan Asia. “Saya makan di restoran Asia setidaknya 80 kali setahun.”

READ  Boeing 737 MAX TUI akan kembali mengudara mulai Maret

Nieuwegein

“Saya berharap lebih banyak orang akan lebih sering mengunjungi restoran Asia, yang jelas merepotkan, tapi banyak yang bisa dilakukan dengan take away. Ada lebih dari sekedar Babi Pangang. “Menurut Benno, banyak tempat eksklusif yang fokus pada citarasa Asia. “Tapi banyak orang tidak tahu itu.” Dalam hal ini, Nieuwegein masih kurang mendapat pengaruh dari Asia. “Ada beberapa restoran, tapi tidak ada toko yang bagus di sana. Ini juga berlaku untuk seluruh provinsi Utrecht. Itu memalukan. “

“Meja nasi bahkan bukan bahasa Indonesia!”

Jika Anda bertanya kepada rata-rata orang Belanda tentang masakan Indonesia, kemungkinan besar jawabannya adalah “Riceist”. “Hidangan ini bahkan bukan masakan Indonesia, itu diciptakan oleh Belanda di Indonesia. Saya selalu menyebutnya semacam buffet di atas meja. Sajian tersebut memang merupakan warisan budaya. “Hidangan yang sering dia lihat di menu di Belanda adalah Daging Smoor dalam Rendang. “Di Belanda hanya dibuat dengan kuah yang banyak, sedangkan di Indonesia kami masak hampir kering. Ada sejumlah restoran yang mendekati cita rasa Indonesia, tetapi itu harus lebih dari itu! “

Teks berlanjut setelah gambar

Benno dengan saksama mengikuti semua yang ada hubungannya dengan masakan Asia dan membagikannya di halaman Facebook-nya: “Pad Thai seperti koki top Robin van de Bunt (De Leuf *), yang melakukannya di rumah” Foto: Benno / Facebook

Makanan pedas

Benno tidak peduli apakah rata-rata orang Belanda bisa menangani makanan pedas ini. “Ada banyak pilihan: panas dan kurang panas. Dan satu kelebihannya adalah banyak hidangan Asia memiliki pilihan vegetarian. pikirkan tahoe dalam Tempe, tetapi dengan satu atau lain cara orang Belanda tidak terlalu menyukainya. “Dia suka membuat makanan dari tanah airnya sendiri. “Tapi! Aku pasti makan Dutch casserole juga. Waktu aku datang ke sini, kangkung adalah kesukaanku. Aku masih memakannya dengan sosis asap dan bacon.”

Cara yang benar

Benno tetap berkomitmen pada masakan Asia meskipun situs webnya sekarang offline. “Itu memakan banyak waktu, tapi sekarang saya melakukan banyak hal melalui media sosial. Juga, saya melihat semakin banyak blogger yang memposting tentang makanan Asia. Apa yang bagus. Anda mengambil alih pekerjaan saya, saya puas dengan itu; Segalanya berjalan ke arah yang benar! “

READ  Replika kapal VOC Amsterdam yang telah direnovasi di Museum Maritim

Baca juga:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *