Rekap: Denver Nuggets terlihat ceroboh, bangku tidak bisa melakukan comeback dalam kekalahan 107-105 dari Golden State Warriors

Setelah lebih dari dua bulan libur Denver Nuggets kembali beraksi dalam kontes NBA. Malam ini menandai pembukaan pramusim Nuggets dan keseluruhan kampanye 2020/2021 mereka. Lawan pertama mereka tidak lain adalah Golden State Warriors, Dinasti yang dulunya tak terbendung sekarang ingin kembali ke puncak. Nikola Jokic tidak menunjukkan karat sama sekali saat ia mendominasi untuk Denver tetapi anggota tim lainnya kesulitan untuk melaju. Warriors memimpin lebih dulu sebelum tim cadangan Nuggets melakukan serangan balik. Pada akhirnya Vlatko Cancar gagal menjadi pahlawan dengan mengalahkan tiga pemain dan Golden State meraih kemenangan tipis 107-105.

Pertandingan dimulai dengan ceroboh, setiap tim hanya menjatuhkan satu gol lapangan dalam dua menit pertama permainan. Paul Millsap dan Kevon Looney sama-sama muntah bertiga dengan wajah mengerikan. Warriors menemukan beberapa keberhasilan dari tiga saat kuarter berlangsung tetapi Jokic dengan kekuatan penuh sebagai distributor yang membuat Golden State unggul hanya dengan satu gol. Namun, tembakan Nuggets masih berkarat, apakah itu Millsap, Michael Porter Jr. atau Gary Harris. Pelanggaran Denver pada dasarnya tidak ada di luar Jokic yang memaksa Michael Malone untuk mengambil batas waktu dengan sedikit lebih dari empat menit untuk pergi dan Golden State naik tiga. Dengan sekitar tiga menit tersisa, Nuggets menempati bangku cadangan yang menampilkan Monte Morris, Facundo Campazzo, PJ Dozier, JaMychal Green dan Isaiah Hartenstein. Kelompok bangku sedikit bertahan dengan penutupan kuarter tetapi kurangnya pencetak gol mereka terlihat jelas dan mereka menjadi dingin di peregangan. Kuartal satu ditutup dengan Warriors memimpin tiga puluh satu lawan dua puluh tiga.

Bangku cadangan Golden State terus memanfaatkan cadangan Nuggets dan meningkatkan keunggulan menjadi dua digit di awal kuarter kedua. Denver mengumpulkan turnovers sementara Warriors mengumpulkan poin transisi sebelum Malone memasukkan kembali beberapa starternya dengan tim yang sekarang tertinggal empat belas. Kelompok awal Denver menghentikan pendarahan tetapi tidak mampu menutup celah. Jokic melanjutkan permainannya yang luar biasa dan mencetak gol dengan mudah tetapi para starter Nuggets lainnya tetap tidak tampil. Di sisi Golden State Stephen Curry telah menjadi papan skor yang sangat baik sementara masih menemukan permainan untuk orang lain untuk menjaga keunggulan timnya dalam dua digit. Jokic mendapat kesempatan untuk mengakhiri babak pertama yang membuat Nuggets sekali lagi melakukan pelanggaran. Untungnya bagi Denver Warriors tidak berada dalam performa pertengahan musim sehingga keunggulannya tidak bertambah. Millsap adalah dirinya yang dulu dapat diandalkan tepat di akhir babak, melakukan beberapa lemparan bebas dan mengikutinya dengan tiga untuk menarik Denver dalam waktu sebelas.

READ  Mobile Lab BSL-2 Siap Uji COVID-19 di Provinsi

Foto oleh Ezra Shaw / Getty Images

Tidak ada fokus ulang apa pun dari kedua tim karena permainan tetap ceroboh. Kedua tim memilih banyak pelompat dan para pelompat itu lebih sering gagal. Ada banyak turnover yang harus dilakukan juga. Denver benar-benar tidak dapat membeli keranjang dan akhirnya membiarkan Golden State meningkatkan keunggulan mereka menjadi dua puluh sebelum Malone mengambil waktu tunggu. Pelanggaran Denver hampir memecahkan rekor, sangat buruk bagi semua orang di luar Jokic (yang benar-benar dominan). Akhirnya, Harris memiliki dorongan yang bagus untuk satu dan satu tepat di titik tengah kuarter setelah Nikola mencetak enam gol langsung untuk Denver. Dia tidak bisa mengonversi yang membuat Nuggets masih tertinggal selusin. Joker benar-benar konyol di jantung yang ketiga dan pergi dia akhirnya duduk dia menghitung dua puluh enam poin, sepuluh rebound dan lima assist hanya dalam dua puluh tiga menit. Bangku cadangan Nuggets masih berjuang untuk menemukan poin tetapi Hartenstein adalah titik terang, setelah ia menyelesaikan pick and roll yang bagus dengan Campazzo, Nuggets hanya tertinggal tujuh poin yang merupakan seberapa banyak mereka tertinggal setelah yang ketiga berakhir.

Nuggets membuka set keempat dengan barisan kecil yang menampilkan Morris, Campazzo, RJ Hampton dan PJ Dozier dengan Zeke Nnaji di tengah. Mereka tidak mendapatkan banyak pada serangan akhir tetapi pertahanan Facu tanpa henti pada bola dan Nnaji memiliki blok bersih yang bagus. Morris menemukan alurnya saat kuarter berlanjut dan Campazzo melakukan dua pelanggaran ofensif untuk mengayunkan momentum yang menguntungkan Denver. Nuggets mengikat permainan sebelum Mychal Mulder melakukan pukulan bertiga di sisi Warriors dan Damion Lee mengikuti dengan yang lain untuk membuat Golden State kembali unggul lima. Bol Bol membuat penampilan pertamanya di pertengahan babak keempat sementara Campazzo masih memimpin upaya Nuggets dengan dukungan dari Nnaji. Steve Kerr mengosongkan bangku, sementara itu hanya Markus Howard yang belum tampil untuk Denver dengan Vlatko Cancar check in. Permainan tetap dekat saat itu menuju ke peregangan dengan Golden State membersihkan untuk memimpin tipis. Cancar mengalami penurunan hanya dengan 30 detik tersisa. Warriors gagal melakukan layup dan mengotori Bol saat rebound, tapi ia unggul 0-2 dari garis. Mulder pergi 1-2 dari garis di ujung lain untuk mengatur Denver dengan penguasaan bola yang tersisa dua. Cancar mengambil tiga dalam di bel tetapi berbingkai keluar dan Nuggets akhirnya kehilangan 107-105.

Pertandingan terbaik: bangku Nuggets vs bangku Warriors

Bagian terbaik dari permainan ini mungkin terjadi pada kuarter keempat saat pertandingan semakin dekat. Facundo Campazzo jelas merupakan pemain terbaik di lapangan sementara ia memiliki lebih dari satu permainan mencolok. Zeke Nnaji juga memiliki permainan yang kuat memamerkan kemampuannya sebagai ruang lantai yang besar. Mychal Mulder, Jordan Poole, dan Damion Lee berada di sisi Warriors bersama dengan Kent Bazemore. Lee dan Mulder khususnya panas dari luar dan menghabiskan tiga besar. Kedua unit awal tim mengalami pasang surut tetapi mereka juga memiliki beberapa potongan kedalaman yang menarik.

Hal utama yang saya perhatikan: bangku membutuhkan Will Barton

Apa yang sangat menyakitkan di awal permainan ketika Nuggets berlari dengan pemain bangku rotasi mereka adalah kurangnya mencetak gol di unit kedua Denver. Ada playmaking berkualitas dengan Campazzo dan Morris sementara Green, Dozier dan Hartenstein berfungsi sebagai pembuat lem penggiling yang sempurna, tetapi tidak ada pemain keenam tahun 20 poin dari tipe pencetak gol malam tertentu dalam grup itu. Akankah Barton bisa menjadi bagian yang hilang untuk Nuggets. Ini akan berarti seseorang kehilangan menit, kemungkinan besar orang itu adalah Dozier mengingat dia memainkan posisi Barton. PJ jelas merupakan pemain dengan level rotasi, tetapi dia tidak memiliki kecakapan mencetak gol seperti yang dimiliki Barton dan sekarang itu adalah bagian yang hilang dari bangku cadangan.

Pikiran penutup: ini pramusim

Itu adalah permainan yang sangat jelek selama sekitar 40 menit sebelum kami secara mengejutkan bersenang-senang di antara unit bangku dalam. Fakta bahwa itu adalah pertandingan pertama yang kembali untuk semua orang dan mereka memiliki lebih sedikit waktu dari biasanya untuk mempersiapkannya terbukti. Saya tidak akan membaca satu ton pun yang kita lihat malam ini selain itu Nikola Jokic jelas tidak membutuhkan periode pemanasan apa pun. Jamal Murray cukup malam tapi berharap dia lebih agresif dalam kontes pramusim mendatang. Hal yang sama berlaku untuk Michael Porter Jr. yang berjuang untuk membangun momentum dengan tembakannya. Kerugian juga tidak dihitung di klasemen. Senang mendapatkan bola basket Nuggets kembali !.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *