Bankir India dalam pembicaraan dengan keputusan SC mengancam lebih dari 50.000 krona pinjaman

Mumbai: Pembicaraan informal sedang dilakukan untuk menangani dampak dari dua putusan Mahkamah Agung di India yang mengancam pembayaran kembali pinjaman yang berjumlah hampir NSBankir yang dekat dengan masalah ini mengatakan 50.000 crore ($6,73 miliar) ke beberapa bank terbesar di India.

Kegagalan untuk memulihkan dana meningkatkan tekanan di sektor perbankan yang sudah menghadapi peningkatan tingkat kredit macet dan penurunan laba akibat dampak pandemi.

Pekan lalu, Mahkamah Agung India secara efektif memblokir penjualan aset ritel Future Group senilai $3,4 miliar kepada Reliance Industries, membahayakan hampir $2,69 miliar yang dimiliki grup ritel tersebut kepada bank-bank India.

Putusan itu disampaikan beberapa hari setelah Mahkamah Agung menolak petisi untuk mengizinkan perusahaan telekomunikasi menghubungi departemen telekomunikasi untuk merundingkan kembali piutang yang terutang dalam perselisihan jangka panjang dengan telekomunikasi India.

Para bankir mengatakan ini menimbulkan kekhawatiran tentang apakah Vodafone Idea akan membayar sekitar 300 miliar rupee ($4,04 miliar) yang terutang kepada bank-bank India dan miliaran dolar lainnya dalam tunggakan jangka panjang kepada pemerintah.

masa depan masa depan?

Dua bankir, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan negosiasi sedang dilakukan untuk mencoba membatasi potensi konsekuensi yang mengerikan.

Para bankir mengatakan pinjaman masa depan senilai hampir 200 miliar rupee direstrukturisasi awal tahun ini, memberikan lebih banyak waktu untuk melakukan pembayaran jatuh tempo selama dua tahun ke depan, tetapi itu dengan pemahaman bahwa Reliance akan menyelamatkannya.

Future Group tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Dalam hal Future pergi ke pengadilan kebangkrutan, para bankir mengatakan mereka khawatir mereka harus mengambil pemotongan pinjaman di atas 75%.

“Kekhawatiran langsung adalah bahwa kesepakatan restrukturisasi akan dilakukan untuk bank pada Desember,” kata seorang bankir di bank sektor publik yang meminjamkan uang ke Future.

READ  Amazon mengumumkan kesepakatan untuk Redmi Note 10 Pro Max, OnePlus Nord CE dan gadget lainnya untuk Raksha Bandhan

Kreditur keuangan utama masa depan termasuk State Bank of India, pemberi pinjaman terbesar di India, bersama dengan saingan yang lebih kecil Bank of Baroda dan Bank of India.

Bank of India, bank terkemuka dalam konsorsium pinjaman untuk Future, tidak segera menanggapi permintaan komentar melalui email.

Ide Vodafone

Bank juga mulai membahas utang Vodafone kepada pemberi pinjaman hampir 300 miliar rupee. Pemberi pinjaman utama Vodafone termasuk Yes Bank, IDFC First Bank, dan IndusInd Bank, serta pemberi pinjaman swasta dan milik negara lainnya.

Vodafone, Yes Bank, IDFC First Bank dan IndusInd tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Seorang bankir senior di bank sektor publik mengatakan dengan syarat anonim.

Pemerintah India mengatakan bahwa pada akhir Maret, total aset non-performing bank-bank India adalah 8,34 triliun rupee ($ 112,48 miliar). Ini belum memberikan nomor yang lebih diperbarui.

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya saja yang berubah.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *