Bank Dunia mengatakan ekonomi global menghadapi ‘dekade yang hilang’

Bank Dunia mengatakan ekonomi global menghadapi ‘dekade yang hilang’

Lembaga multilateral mengatakan bahwa hampir semua kekuatan yang telah mendorong kemajuan ekonomi selama 30 tahun terakhir memudar dan bahwa batas kecepatan ekonomi global akan turun ke level terendah tiga dekade pada tahun 2030.

Bank Dunia mengatakan ekonomi global menghadapi prospek “dekade yang hilang” karena semua mesin kemajuan ekonomi telah memudar dalam sejarah belakangan ini.

Dalam sebuah laporan berjudul “Declining Long-Term Growth Prospects: Trends, Forecasts, and Policies,” yang dirilis pada 27 Maret, staf Bank Dunia memperingatkan bahwa “batas kecepatan” ekonomi global berada di jalur yang tepat untuk runtuh ke level terendah dalam tiga tahun. dekade. pada tahun 2030.

“Batas kecepatan” mengacu pada tingkat pertumbuhan jangka panjang maksimum tanpa menimbulkan kekhawatiran tentang inflasi.

“Dalam satu dekade sebelum COVID-19, pelambatan produktivitas global… telah menambah kekhawatiran tentang prospek ekonomi jangka panjang,” kata laporan itu, seraya menambahkan bahwa pertumbuhan investasi melemah, tenaga kerja global tumbuh lambat, dan sumber daya manusianya. pembalikan modal akibat pandemi Coronavirus, pertumbuhan perdagangan internasional hampir tidak sebanding dengan pertumbuhan PDB.

“Hasilnya bisa menjadi satu dekade yang hilang – tidak hanya untuk beberapa negara atau wilayah seperti yang telah terjadi di masa lalu – tetapi untuk seluruh dunia. Tanpa dorongan kebijakan yang besar dan luas untuk memperbaruinya, potensi rata-rata pertumbuhan PDB global tingkat … diperkirakan akan turun ke level terendah tiga dekade sebesar 2,2 persen per tahun antara sekarang dan 2030, turun dari 2,6 persen pada 2011-21,” catat laporan itu.

Pada 2,2 persen, potensi tingkat pertumbuhan PDB global rata-rata akan jauh lebih rendah dari 3,5 persen yang tercatat pada dekade pertama abad ini.

READ  Penjelasan tentang pertumbuhan tinggi yang diharapkan pada kuartal kedua - Bisnis

Sumber: Bank Dunia

Menurut mantan Presiden Bank Dunia David Malpass, dibutuhkan “campuran yang luar biasa” dari kebijakan dan kerja sama internasional untuk menghidupkan kembali pertumbuhan di dunia yang telah dilanda “serangkaian kemunduran yang luar biasa”.

Malpass akan mengundurkan diri sebagai presiden pada 30 Juni setelah lebih dari empat tahun menjabat, dan kemungkinan akan digantikan oleh calon AS Ajay Banga.

Negara-negara berkembang diperkirakan akan merasakan sebagian besar dampak dari mesin pertumbuhan yang lemah, dengan potensi pertumbuhan PDB tahunan rata-rata turun menjadi 4 persen pada dekade ini dari 6 persen antara tahun 2000 dan 2010.

“Penurunan ini akan lebih parah jika terjadi krisis atau resesi keuangan global,” tambah laporan itu.

Namun, tidak semuanya hilang, karena laporan tersebut merekomendasikan langkah-langkah kebijakan khusus untuk mendorong pertumbuhan jangka panjang. Ini termasuk menyelaraskan kerangka kerja moneter, fiskal, dan fiskal untuk memitigasi naik turunnya siklus bisnis, dengan fokus pada pengendalian inflasi dan pengurangan utang, di antara prioritas lainnya.

Laporan itu juga mengatakan bahwa investasi “baik” yang selaras dengan sasaran iklim dapat mendorong potensi pertumbuhan tahunan hingga 30 basis poin.

Satu basis poin adalah seperseratus poin persentase.

Langkah-langkah lain yang direkomendasikan oleh laporan tersebut termasuk mengurangi biaya perdagangan, berfokus pada sektor jasa sebagai “mesin baru” pertumbuhan ekonomi, dan meningkatkan partisipasi angkatan kerja, seiring dengan peningkatan kerja sama global.

“Integrasi ekonomi internasional telah membantu mendorong kemakmuran global selama lebih dari dua dekade sejak 1990, tetapi telah tersendat. Memulihkan itu penting untuk merangsang perdagangan, mempercepat aksi iklim, dan memobilisasi investasi yang diperlukan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan,” tambah laporan itu.


About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *