Bahasa Prancis melawan bahasa Inggris batubara sebagai bahasa kerja di UE

Tanpa Inggris di Uni Eropa, “sulit untuk dijelaskan” di lembaga-lembaga Eropa, menurut Sekretaris Negara Prancis untuk Hubungan Uni Eropa. Sudah waktunya untuk “keragaman bahasa” di Brussel. Apapun maksudnya.

Jika terserah Prancis, percakapan bahasa Inggris tanpa akhir di dalam institusi Uni Eropa ini akan segera berakhir. Setelah Inggris meninggalkan Uni Eropa, menurut Sekretaris Negara Perancis untuk Urusan Uni Eropa ClĂ©ment Beaune, “sulit untuk menjelaskan kepada orang-orang bahwa kita semua bergantung pada beberapa jenis bahasa Inggris yang rusak”.

Orang Prancis bukan itu Bahasa pergaulan di Eropa, Prancis telah menjadi duri di samping selama beberapa waktu. Tapi Beaune mengatakan dia tidak ingin bahasa Prancis menjadi bahasa kerja Uni Eropa sekarang. Sebaliknya, dia mengatakan kepada wartawan bahwa dia ingin “keragaman bahasa” dirayakan di dalam UE. “Mari membiasakan diri berbicara dalam bahasa kita lagi!”

Dia tidak mengungkapkan bagaimana dia melihat ini dalam praktiknya. Dia mengatakan akan mengembangkan “inisiatif konkret” menjelang kepresidenan UE Prancis pada paruh pertama tahun 2022. Rencana ini akan mencakup kelas bahasa.

Ada dua negara lain di UE yang menganggap bahasa Inggris sebagai bahasa resmi: Malta dan Irlandia. Tapi kedua negara menggunakan ini selain Irlandia dan Malta. Kebetulan, bahasa Inggris paling baik adalah bahasa kedua – dan itu tidak selalu merupakan level terbaik. Menurut Politico, sering ada keluhan tentang versi korup bahasa Inggris yang digunakan dalam gelembung Brussel. Juga disebut Globish.

READ  Pesawat yang hilang di dekat Indonesia mungkin putus setelah menabrak air SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *