China Ingin Menghukum Pendukung Kemerdekaan Taiwan Saat Ketegangan Dengan Meningkatnya Pulau | Berita Dunia

Lebih dari setahun setelah undang-undang keamanan nasional Hong Kong yang kejam disahkan, China bekerja, menurut outlet berita, untuk mengkriminalisasi orang seumur hidup yang mendukung kemerdekaan Taiwan. Juru bicara Biro Urusan Taiwan China Zhu Fenglian mengatakan dalam sebuah pernyataan Jumat bahwa siapa pun yang disebutkan dalam daftar pendukung kemerdekaan Taiwan akan menghadapi sanksi, lapor Reuters.

Perdana Menteri Taiwan Su Tseng-chang, Ketua Parlemen You Si-kun dan Menteri Luar Negeri Joseph Wu disebut-sebut “keras kepala untuk kemerdekaan Taiwan” dalam daftar yang dibuat oleh China. Untuk pertama kalinya, China telah mengeluarkan hukuman bagi orang-orang yang diyakini sebagai pendukung kemerdekaan Taiwan dan dengan demikian menentang kebijakan “satu-China”, yang menurutnya pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu sebagai wilayahnya.

China mendorong agar sistem Hong Kong diterapkan di pulau yang memiliki pemerintahan sendiri yang menganggap dirinya berdaulat. Sementara Hong Kong, bekas jajahan Inggris, kembali di bawah kekuasaan China dengan syarat otonomi yang lebih besar, Beijing telah sangat membatasi ini melalui berbagai undang-undang, yang terbaru undang-undang keamanan nasional.

Baca juga | China akan memiliki setidaknya 1.000 hulu ledak nuklir pada tahun 2030: Laporan Pertahanan AS

Sementara itu, pulau yang memiliki pemerintahan sendiri tersebut telah melaporkan serangan berulang kali oleh Angkatan Udara China ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan (ADIZ) karena Beijing menjadi lebih percaya diri dengan penyatuan kembali Taiwan dengan China di bawah “satu negara, dua sistem”.

Zhu mengatakan China sekarang akan melarang orang-orang dari “kemerdekaan pro-Taiwan” memasuki daratan dan Daerah Administratif Khusus China di Hong Kong dan Makau, Reuters melaporkan. Mereka juga dilarang bekerja dengan orang atau entitas mana pun di daratan, tambah juru bicara itu.

READ  Kelompok kerja empat sisi di pelabuhan Chabahar bertemu tahun ini | Berita India Terbaru

China ingin mengirim pesan kepada para pendukung kemerdekaan Taiwan, Zhu mengatakan bahwa “[t]Mereka yang melupakan nenek moyang, mengkhianati tanah air dan memecah belah negara tidak akan pernah berakhir dengan baik dan dicemooh oleh rakyat dan dihakimi oleh sejarah.”

(Dengan pintu masuk dari Agensi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *