Bagaimana kesepakatan baru antara Vietnam dan Indonesia akan mempengaruhi sengketa di Laut Cina Selatan

Bagaimana kesepakatan baru antara Vietnam dan Indonesia akan mempengaruhi sengketa di Laut Cina Selatan

MELBOURNE, Australia — Kesepakatan perbatasan maritim baru-baru ini antara Indonesia dan Vietnam di Laut China Selatan tampaknya akan memuluskan hubungan yang terkadang tegang antara kedua negara Asia Tenggara tersebut.

Perjanjian tersebut, yang ditandatangani pada 22 Desember, mengikuti negosiasi selama 12 tahun dan datang 19 tahun setelah kedua negara menerima demarkasi batas landas kontinen di antara mereka.

Rincian perjanjian dan demarkasi tetap dirahasiakan. Kementerian pertahanan Vietnam dan Indonesia belum menanggapi permintaan komentar pada waktu pers.

“Hampir sukses ZEE Indonesia-Vietnam [exclusive economic zone] Demarkasi akan membantu kedua negara menyelesaikan penangkapan ikan ilegal, tidak dilaporkan dan tidak diatur (IUU), yang telah menjadi gangguan bilateral yang serius dan masalah yang lebih luas yang melibatkan negara ketiga, termasuk China dan Thailand,” kata Bich Tran, seorang sarjana tamu yang menulis di Fulcrum, sebuah publikasi ISEAS – Yusof Ishak Institute di Singapura.

Perjanjian tersebut “juga menawarkan harapan untuk penguatan komitmen kawasan terhadap hukum internasional tentang norma dan prinsip laut, sebagaimana diabadikan dalam Konvensi PBB tentang Hukum Laut 1982,” tulisnya, dan memungkinkan kedua negara “untuk menegaskan kedaulatan masing-masing dalam pelayaran internasional.” hak dan penegakan kepentingan maritim mereka.”

Berdasarkan hukum internasional, zona ekonomi eksklusif mencakup perairan yang membentang hingga 200 mil laut dari pantai suatu negara di mana negara tersebut memiliki hak eksklusif untuk mengeksplorasi dan mengeksploitasi sumber daya alam di dalamnya.

Kesepakatan baru tersebut menutup kunjungan penting para pemimpin senior Indonesia dan Vietnam ke negara masing-masing selama setahun terakhir, dimulai dengan kunjungan Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto ke ibu kota Vietnam, Hanoi pada bulan Mei untuk bertemu dengan mitranya, Jenderal Phan Văn Giang .

READ  Gunung berapi Sinabung Indonesia meletus, tidak ada perintah evakuasi yang dikeluarkan

Dalam kunjungan tersebut, kedua negara sepakat untuk meningkatkan kerja sama antara lembaga keamanan dan pertahanan masing-masing, termasuk peningkatan interaksi, pelatihan, dan konsultasi bilateral.

Ini diikuti pada bulan Desember dengan kunjungan ke Indonesia oleh Presiden Vietnam saat itu Nguyen Xuan Phuc, yang menghadiri pertemuan puncak dengan timpalannya dari Indonesia, Joko Widodo, di kota Bogor. Pada pertemuan ini, kedua negara menyepakati batas wilayah zona ekonomi eksklusif masing-masing.

Sengketa teritorial telah menjadi hal biasa di dekat Laut Cina Selatan, di mana Vietnam dan Indonesia termasuk di antara setidaknya lima negara kawasan lain yang menegaskan kedaulatan atas fitur geografis lokal.

Kesepakatan terbaru ini menyelesaikan perselisihan lama tentang klaim yang tumpang tindih atas ZEE Indonesia dan Vietnam, yang diselingi oleh penangkapan dan bentrokan antara nelayan dan penjaga pantai dari kedua negara. Namun, Indonesia sepertinya tidak akan vokal tentang ketegasan China di kawasan sekarang.

Indonesia sering menyatakan bukan pihak yang bersengketa di Laut China Selatan, meskipun klaim China atas kepemilikan perairan regional tumpang tindih dengan klaim ZEE Indonesia di utara dan timur Kepulauan Natuna.

Menurut laporan Reuters, pada 2021 China mengirim surat melalui saluran diplomatik mendesak Indonesia menghentikan pengeboran minyak dan gas di perairan yang tumpang tindih klaim tersebut. Itu juga telah mengirim penjaga pantai dan kapal survei hidrografi untuk memantau kegiatan pengeboran.

Pemerintah Indonesia belum mengomentari laporan tersebut, meskipun sebelumnya mengatakan tidak mengakui klaim sembilan garis putus-putus China.

Hal ini sejalan dengan kecenderungan Indonesia untuk mengecilkan sengketa dengan China. Negara kepulauan ini sangat bergantung pada perdagangan dengan China, yang juga merupakan sumber investasi asing terbesar di Jakarta. Menurut Layanan Bea Cukai China, perdagangan antar negara bernilai US$78,5 miliar pada tahun 2020.

READ  Alan Shearer memberi hormat kepada Ole Gunnar Solskjaer karena mengubah susunan pemain Manchester United untuk kemenangan Newcastle

Collin Koh, seorang peneliti yang berspesialisasi dalam keamanan maritim dan urusan angkatan laut di Sekolah Studi Internasional S. Rajaratnam di Singapura, mengatakan kepada Defense News bahwa Indonesia telah secara halus menggunakan berbagai alat untuk melawan China. Namun dia memperkirakan Indonesia tidak akan mengambil “tindakan lebih keras dengan pasukan angkatan lautnya terhadap serbuan China di daerah yang terkena dampak di Laut Natuna Utara.”

Sebaliknya, dia memperkirakan bahwa Jakarta akan melipatgandakan upaya diplomatiknya, seperti melalui Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara atau dengan negara anggota yang berpikiran sama, dan bahkan “melanjutkan proyek energi lepas pantai di Laut Natuna utara.”

Mike Yeo adalah koresponden Asia Defense News.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *