Bagaimana gejala varian Omicron Alpha dan Delta berbeda. Semua yang perlu Anda ketahui

Ketika dunia bergulat dengan kekhawatiran yang berkembang tentang varian baru Covid-19 dan kemungkinan bahwa virus akan terus bermutasi untuk menghindari kekebalan dari vaksin, para ahli membuat daftar gejala untuk membantu kita memahami apa yang mungkin harus kita lakukan.

Sementara gejala Omicron termasuk demam, nyeri tubuh yang parah, sakit tenggorokan, dan gerakan kendur sesekali, seperti yang terlihat pada pasien di seluruh India, ada gejala yang lebih baru yang harus diwaspadai, menurut laporan dokter. Baru-baru ini, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika memperingatkan bahwa orang harus waspada terhadap kulit, bibir, dan kuku yang pucat, abu-abu, atau biru.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang gejala varian Alpha, Delta, dan Omicron:

1) Gejala yang dicatat Omicron sangat berbeda dari gejala Covid tradisional, yang meliputi kehilangan penciuman dan rasa, dan kesulitan bernapas. Sebaliknya, sakit tenggorokan dan beberapa gejala pilek dan flu lainnya telah dikaitkan dengan Omicron.

2) Kurangnya masalah pernapasan telah membuat Omicron tampak tidak terlalu parah, tetapi karena para ahli memperingatkan agar tidak menganggap enteng Omicron, dokter yang merawat Omicron juga mengatakan banyak pasien mungkin melaporkan demam tinggi dalam beberapa hari pertama.

3) Gejala seperti flu seperti batuk, pilek, dan demam tetap menjadi gejala umum Covid, baik itu Omicron atau Delta.

4) Sakit tenggorokan adalah gejala yang sangat umum dari Omicron, tidak begitu banyak Delta, tetapi tidak boleh dikesampingkan karena pasien terkadang bisa menderita karenanya.

5) Sakit kepala, kelelahan, nyeri tubuh yang parah jelas merupakan gejala Omicron yang lebih kuat daripada Delta.

6) Kesulitan bernapas adalah gejala Omicron yang sangat jarang, sangat umum terjadi pada Delta,

READ  Pesan teks mengerikan yang dikirim sebelum 3 wanita dibunuh secara brutal di AS

7) Peneliti klinis Covid-19 Dr. Swapneil Parikh mengatakan gejala pernapasan bagian atas (pilek, batuk, sakit tenggorokan) ditambah gejala GI yang terlihat (mual, muntah, diare) ditambah demam ditambah nyeri punggung bawah dan tungkai bawah adalah gejala umum Omicron.

8) dr Lancelot Pinto mencatat empat gejala yang menonjol dari Omicron: demam selama beberapa hari, nyeri tubuh yang parah, sakit tenggorokan, kadang-kadang kurang olahraga.

9) Omicron lebih mungkin daripada Delta untuk menginfeksi ulang orang yang sebelumnya memiliki Covid-19, menyebabkan “infeksi terobosan” pada orang yang divaksinasi sementara juga menyerang orang yang tidak divaksinasi.

Penting untuk dicatat bahwa semua gejala bervariasi dari orang ke orang tergantung pada kekebalan dan status vaksinasi mereka. Gejala hanya memberikan petunjuk dan bukan cara yang pasti untuk mengetahui tentang infeksi.

Selain itu, para ahli tidak tahu apa varian berikutnya atau bagaimana mereka dapat mempengaruhi pandemi, tetapi mereka mengatakan tidak ada jaminan sekuel omicron akan menyebabkan penyakit yang lebih ringan atau vaksin yang ada akan bekerja melawannya. Mereka sekarang mendorong vaksinasi yang lebih luas sementara vaksinasi hari ini masih bekerja.

Berlangganan sesuatu Buletin mint

* Masukkan alamat email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *