Ukraina dan Rusia menyepakati koridor kemanusiaan untuk mengevakuasi warga sipil

Hanya ada keputusan tentang pengorganisasian koridor kemanusiaan, kata Ukraina (file)

Kiev:

Ukraina dan Rusia sepakat pada Kamis untuk mendirikan koridor kemanusiaan untuk mengevakuasi warga sipil dalam pembicaraan putaran kedua sejak Moskow menginvasi pekan lalu, kata perunding di kedua belah pihak.

“Pembicaraan putaran kedua sudah selesai. Sayangnya, Ukraina masih belum mendapatkan hasil yang mereka butuhkan. Hanya ada keputusan tentang organisasi koridor kemanusiaan,” kata Penasihat Presiden Ukraina Mykhailo Podolyak di Twitter.

Pembicaraan antara pejabat Rusia dan Ukraina berlangsung di perbatasan Polandia-Belarusia pada hari kedelapan invasi Rusia ke Ukraina.

Negosiator Rusia menegaskan bahwa kedua belah pihak telah sepakat untuk menciptakan jalan keluar bagi warga sipil.

“Masalah utama yang kami putuskan hari ini adalah masalah menyelamatkan orang, warga sipil, yang berada di zona bentrokan militer,” kata kepala negosiator Rusia dan mantan Menteri Kebudayaan Vladimir Medinsky.

“Rusia meminta warga sipil dalam situasi ini untuk menggunakan koridor kemanusiaan ini jika aksi militer berlanjut,” katanya.

Negosiator Rusia lainnya, anggota parlemen nasionalis Leonid Slutsky, mengatakan perjanjian itu akan “diimplementasikan dalam waktu dekat.”

Ukraina mengatakan sedikitnya 350 warga sipil telah tewas sejak Presiden Vladimir Putin melancarkan serangan ke Ukraina pekan lalu.

Moskow mengklaim tidak menargetkan wilayah sipil, meskipun ada bukti yang tersebar luas.

(Kecuali untuk headline, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan oleh feed sindikasi.)

READ  Untuk memerangi varian delta Covid, perpanjang perlindungan dosis kedua sesegera mungkin: pelajari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *