Area seluas Belanda yang ditebangi di hutan hujan asli pada tahun 2020 | SEKARANG

Tahun lalu, 4,2 juta hektar hutan hujan asli menghilang, menurut Pengawasan Hutan Global (GFW) dan Universitas Maryland. Ini adalah luas wilayah Belanda dan meningkat 12 persen dibanding tahun sebelumnya. Sebanyak 12,2 juta hektar hutan tropis hilang tahun lalu.

Menurut GFW, deforestasi global terus berlanjut dengan “kecepatan tanpa henti”. Pada tahun 2020, penebangan dan pembakaran hutan melepaskan CO2 sebanyak 570 juta mobil penumpang yang dihasilkan. Itu lebih dari tujuh puluh kali lebih banyak mobil daripada di Belanda.

Di Brasil, dengan 1,7 juta hektar, sejauh ini kawasan terbesar dari hutan hujan asli telah hilang. Deforestasi juga secara signifikan lebih tinggi di Republik Demokratik Kongo dan Bolivia, meskipun dengan masing-masing 500.000 dan 276.900 hektar, hutan purba yang hilang jauh lebih sedikit daripada di Brasil.

Semuanya berjalan lebih baik di Indonesia dan Malaysia, klaim GFW. Deforestasi di Indonesia menurun selama empat tahun berturut-turut dan tetap di 270.000 hektar. Di Malaysia, di mana seperlima dari hutan hujan aslinya telah hilang dalam 20 tahun terakhir, 73.000 hektar hutan purba telah ditebangi.

Di Asia Tenggara, penebangan terutama didorong oleh permintaan kayu, kertas dan minyak sawit, sedangkan deforestasi di Afrika terutama didorong oleh kebutuhan akan lahan pertanian. Hal ini juga terjadi di Amerika Selatan, meskipun sebagian besar hutan di sana hilang akibat kebakaran yang tidak terkendali.

READ  Belanda untuk memberi kompensasi kepada korban trans dari sterilisasi paksa - Kesehatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *