Apple mengakui bahwa itu memberi peringkat pada aplikasi Files-nya di atas pesaing Dropbox

Pada 2019, wajah investigasi intens oleh Jurnal Wall Street Dan Waktu New York Yang secara jelas dan konsisten menunjukkan App Store Apple memeringkat aplikasinya sendiri di depan pesaingnya, Apple Dia mengklaim dia tidak melakukan kesalahan apa pun Eksekutif senior mengatakan algoritme rahasia dengan 42 variabel berbeda berfungsi sebagaimana dimaksud waktudan bersikeras bahwa Apple tidak mengubah hasil pencarian secara manual.

Mengapa ini diangkat? Sebuah utas email yang menarik muncul selama Itu Epik vs Apple Pengalaman Di mana tampaknya Apple telah melakukan yang sebaliknya – pengenalan tangan tampaknya telah meningkatkan peringkat aplikasi File-nya di depan kompetisi selama 11 bulan penuh.

“Kami menghapus peningkatan manual dan hasil pencarian seharusnya lebih relevan sekarang,” tulis kepala pencarian aplikasi Apple Debankur Naskar, setelah CEO Epic Games Tim Sweeney mengonfrontasi perusahaan yang pertama kali muncul saat mencari Dropbox. Dropbox bahkan tidak terlihat di halaman pertama [of search results]Buku Sweeney. Anda dapat membaca seluruh rangkaian email yang disertakan dalam beberapa cara di bawah ini.

Seperti yang akan Anda lihat, NASCAR menyarankan bahwa file-file itu adalah sengaja Itu diperkuat untuk hasil penelitian yang akurat ini selama “konferensi WWDC terakhir”. Ini bisa jadi WWDC 2017, sekitar setahun yang lalu, ketika aplikasi File pertama kali keluar.

Utas email mencerminkan cukup baik di Apple secara umum. Rupanya Matt Fisher (Wakil Presiden App Store) di Apple pada awalnya menentang gagasan itu. “[W]Lampu hijau apa yang menempatkan aplikasi Files di atas Dropbox dalam hasil pencarian organik? Saya tidak tahu kami melakukannya, dan saya pikir kami tidak harus melakukannya. Tetapi dia mengakhiri percakapan dengan “Di masa depan, saya ingin permintaan serupa untuk peninjauan/persetujuan datang kepada saya”, menunjukkan bahwa dia tidak sepenuhnya mengesampingkan penggantian manual.

READ  Game PS4 bisa menjadi tidak bisa dimainkan jika baterai internal PS4 habis

Tapi Apple mengatakan tepi Apa yang kami pikir kami lihat di email ini tidak sepenuhnya akurat. Meskipun Apple tidak menentang gagasan untuk mengkategorikan file secara tidak adil di Dropbox, perusahaan mengatakan bahwa kenyataannya adalah kesalahan sederhana: Aplikasi File memiliki integrasi Dropbox, jadi Apple memasukkan “Dropbox” ke dalam metadata aplikasi, dan secara otomatis dikategorikan sebagai hasil Pencarian untuk “Dropbox” sudah habis.

Saya sedikit skeptis terhadap interpretasi ini – sebagian karena tidak sejalan dengan apa yang disarankan NASCAR dalam email, dan sebagian karena Apple Juga Dia mengatakan kepada saya bahwa itu memperbaiki bug segera (meskipun tampaknya telah ada selama 11 bulan, itu tidak instan), dan sebagian karena perusahaan berulang kali mengabaikan pertanyaan saya tentang apakah ini telah terjadi dengan aplikasi lain sebelumnya.

Yang paling bisa dikatakan Apple kepada saya adalah tidak secara manual Tingkatkan file di atas pesaing, dan bahwa kami “tidak menyukai aplikasi kami daripada pengembang atau pesaing mana pun” sebagai aturan umum.

Tapi jujur, mungkin tidak masalah apakah Apple secara manual Ditingkatkan aplikasi mereka sendiri atau tidak. Yang penting adalah hasilnya: Selama 11 bulan, aplikasi Files baru Apple telah melakukan pencarian cermat terhadap pesaingnya, Dropbox. Dikatakan bahwa Steve Jobs bersumpah bahwa dia akan dibunuhDan dibutuhkan CEO dari salah satu mitra terkenal Apple untuk mengirim email ke perusahaan sebelum Apple bisa berbuat apa-apa. Dan atas dasar Jurnal Wall StreetPenyelidikan, Apple mungkin tidak berbuat banyak: Aplikasi Files masih menempati peringkat No. 1 di App Store untuk penyimpanan cloud pada Juni 2018, sebulan setelah rantai email itu dibubarkan, menurut infografis yang menyertainya. Itu Jurnal Wall Street cerita.

READ  Clubhouse akan segera tersedia untuk semua orang

Selain itu, perbedaan antara penguatan “manual” dan jenis penguatan lainnya mungkin murni akademis. Bagaimanapun, algoritma ditulis oleh orang-orang. Jika Apple dapat membuat algoritme 42 faktor yang memberikan hasil positif bagi aplikasinya sendiri, mengapa Apple harus melewati algoritme itu dan berisiko membuat emailnya digugat bertahun-tahun dari sekarang?

Dia hanya dapat memodifikasi algoritma ini sesuka hati – itulah yang saya lakukan untuk memecahkan masalah Jurnal Wall Street Dan sekarang jugadua tahun yang lalu. Hanya butuh satu insinyur untuk mengubah algoritme pada Juli 2019, berdasarkan waktuDan aplikasi Apple sendiri langsung jatuh ke peringkat App Store. Tetapi pada saat itu, para eksekutif mengatakan formula sebelumnya bukanlah kesalahan. Apple hanya ingin membuatnya tidak terlihat bahwa aplikasinya sendiri menerima perlakuan khusus. Jadi dia “meningkatkan” algoritme untuk mencapai hasil baru yang Anda inginkan.

Apple membuat pernyataan ini:

Kami menciptakan App Store untuk menjadi tempat yang aman dan andal bagi pelanggan untuk menemukan dan mengunduh aplikasi, dan peluang bisnis yang hebat bagi semua pengembang. Pencarian App Store hanya memiliki satu tujuan – mendapatkan pelanggan apa yang mereka cari. Kami melakukan ini dengan cara yang adil bagi semua pengembang dan tidak membedakan aplikasi kami dengan aplikasi pengembang atau pesaing mana pun. Saat ini, pengembang memiliki banyak opsi untuk mendistribusikan aplikasi mereka, itulah sebabnya kami bekerja keras untuk membuatnya mudah, adil, dan peluang besar bagi mereka untuk mengembangkan aplikasi bagi pelanggan kami di seluruh dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *