Epic mungkin mencetak kemenangan mengejutkan setelah kesaksian Tim Cook

Epic Games dan Apple telah berada dalam pertempuran hukum untuk beberapa waktu sekarang, sejak Epic merusak Apple App Store dengan menghindari sistem pembayaran dalam aplikasi perusahaan dan menghindari komisi 30 persen dari Battle Royale Fortnite. Apple kemudian dengan cepat menghapus game tersebut dari toko aplikasinya, yang diikuti oleh tuntutan hukum dari pengembang, yang menyatakan bahwa raksasa teknologi itu telah melanggar undang-undang antitrust dan harus mengizinkan toko aplikasi pihak ketiga untuk beroperasi di platform iOS. Jika situasi ini mereda ke sisi Epic, itu berarti Apple harus mengizinkan pengguna untuk menginstal aplikasi dan menggunakan layanan pembayaran dari sumber pihak ketiga dengan biaya lebih murah. Baca juga – Motorola mulai meluncurkan pembaruan Android 11 untuk ponsel Motorola One Action: detailnya ada di sini

Epic Games mungkin akhirnya memenangkan kasusnya melawan Apple

Perkembangan terbaru dalam Epic Games vs masalah Apple adalah bahwa CEO Apple Tim Cook pada hari Jumat terlihat seperti itu Game epik Dia bisa mencetak kemenangan mengejutkan pada menit terakhir. Kemenangan ini akan memiliki implikasi yang luas, bagaimana caranya iOS Pengembang mendapatkan uang. Baca juga – Konferensi Pengembang Microsoft Build 2021: Apa yang diharapkan, cara menonton, dan banyak lagi

Untuk sebagian besar pengalaman, Apple tampaknya lebih unggul dalam menyatakan perlunya melindungi privasi penggunanya dan mengamankannya dari malware. Ia juga menyatakan bahwa kebijakannya serupa dengan toko digital lainnya, bahkan serupa dengan beberapa mitra keuangan terbesar Epic termasuk Sony dan Microsoft. Baca juga – 5 alternatif Battlegrounds Mobile India terbaik yang bisa kamu mainkan saat ini

Banyak hal telah berubah sekarang setelah Cook dipanggil ke atas panggung dan Hakim Distrik AS Yvonne Gonzalez Rogers menanyainya tentang pedoman toko aplikasi yang membatasi perusahaannya. Nada pertanyaan Rogers membuat orang berpikir bahwa mungkin ada keputusan terpisah yang dibuat di bagian akhir di mana pesanan andalan Epic dapat ditolak, tetapi pada saat yang sama dia juga mengatakan kepada Apple untuk membatasi beberapa praktiknya dan mengizinkan pengembang untuk menautkan ke yang lebih murah. membeli opsi secara eksternal.

READ  Snap mengumumkan Story Studio, aplikasi pengeditan cerita mandiri baru - TechCrunch

Rogers menekan Cook selama sesi tersebut untuk mengakui bahwa pengembang game menghasilkan pendapatan terbesar dan membantu mendukung aplikasi lain di toko yang tidak membayar komisi apa pun. Dia mengatakan keuntungan yang diperoleh Apple dari pengembang game “tampaknya tidak proporsional”. “Saya memahami gagasan ini bahwa Apple entah bagaimana membawa pelanggan ke pesta dansa, tetapi setelah itu pertama kalinya, setelah interaksi pertama ini, para pengembang mempertahankan pelanggan dengan permainan. Tampaknya Apple hanya diuntungkan dari itu.”

Cook, yang tidak setuju dengan Rogers, berkata, “Aplikasi gratis membawa banyak hal ke meja. Hanya orang yang benar-benar menang membayar komisi 30 persen.”

Sebagai pengingat, di awal persidangan, Rogers juga menekan ketua Epic Tim Sweeney dengan pertanyaan sulit tentang bagaimana putusan kasus telah menyebar di dunia perangkat lunak.

Jika keputusan tersebut memungkinkan pengembang untuk mengikat dengan opsi pihak ketiga yang lebih murah, itu akan berfungsi sebagai kepala pengawasan antitrust yang berkembang terhadap App Store Apple dari regulator global.

Toko aplikasi pihak ketiga untuk iOS masih bisa menjadi impian yang jauh

Meskipun pengembang mungkin diizinkan untuk menggunakan sumber eksternal untuk pembayaran dalam aplikasi, mereka masih tidak diizinkan untuk mengembangkan toko aplikasi pihak ketiga untuk iOS. Hal ini karena sebuah apel Dia membuat alasan kuat untuk keamanan, itulah sebabnya dia tidak mengizinkan toko digital pihak ketiga atau aplikasi terselubung di platform selulernya. Dalam sambutannya oleh Kepala Perangkat Lunak Apple Craig Federighi awal pekan ini, dia menyatakan bahwa kebijakan ini membantu mereka melindungi penggunanya dari malware, dan bahwa pesaing utamanya, Android, yang tidak memiliki kebijakan semacam itu, memiliki masalah yang jauh lebih besar dengan malware.

READ  WhatsApp menjawab: "Facebook tidak dapat membaca aplikasi Anda."





Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *