Apa itu hukum EAGLE?

Ditulis oleh Sonal Gupta
, Diterbitkan oleh Desk Penjelasan | Delhi |

Diperbarui: 4 Juni 2021 08:02:33

Sebuah undang-undang diperkenalkan di Dewan Perwakilan Rakyat untuk mengangkat batas khusus negara pada visa permanen atau kartu hijau untuk Amerika Serikat.

Pada hari Selasa, anggota parlemen Demokrat Zoe Lofgren dan Partai Republik John Curtis meluncurkan Undang-Undang Akses yang Sama ke Kartu Hijau untuk Ketenagakerjaan Legal (EAGLE) tahun 2021, yang mereka katakan akan “menguntungkan ekonomi AS dengan memungkinkan pengusaha Amerika untuk berkonsentrasi pada pengaturan”. Imigran berdasarkan prestasi mereka, bukan tempat lahir mereka”.

Buletin | Klik di sini untuk penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

RUU itu akan menguntungkan pencari kerja India yang saat ini bergantung pada visa sementara atau menunggu kartu hijau untuk bekerja di AS.

Apa yang dikatakan EAGLE Act tentang batas per negara?

Undang-undang bipartisan bertujuan untuk menghapus batas tujuh persen per negara untuk visa imigran terkait pekerjaan dan menaikkan batas untuk visa yang disponsori keluarga per negara dari tujuh persen menjadi 15 persen. Ini memberikan tenggat waktu sembilan tahun untuk mengangkat batas ini.

Batas tujuh persen diperkenalkan pada pertengahan abad ke-20, yang mengakibatkan negara-negara dengan populasi yang relatif kecil diberikan jumlah visa yang sama dengan negara dengan populasi yang relatif besar, kata perwakilan itu dalam siaran pers.

“Seseorang dari negara berpenduduk padat dengan kualifikasi luar biasa yang dapat memberikan kontribusi besar bagi perekonomian kita dan menciptakan lapangan kerja sedang menunggu di belakang seseorang dengan kualifikasi lebih rendah dari negara yang lebih kecil,” kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa undang-undang tersebut bertujuan untuk “meluncur” . Tempat Lahir’.

READ  Pemimpin Tory Skotlandia: "Boris Johnson harus pergi jika dia melanggar peraturan." Di luar negeri

Bagaimana itu membantu orang India?

Lembaga think tank Cato Institute melaporkan pada Maret 2020 bahwa 75 persen dari tunggakan visa terkait pekerjaan terdiri dari orang India.

“Pekerja India yang tertinggal harus menunggu sembilan dekade jika mereka semua bisa tetap mengantre,” kata laporan itu. “Lebih dari 200.000 petisi untuk orang India bisa kedaluwarsa karena pekerja meninggal karena usia tua sebelum mereka mendapatkan kartu hijau.”

Undang-undang EAGLE akan menghapus batas per negara, yang dapat mempercepat petisi bagi mereka yang mengajukan kartu hijau berbasis pekerjaan.

Namun, karena sebagian besar pelamar berasal dari India dan Cina, Undang-Undang EAGLE mengatur agar visa dicadangkan selama sembilan tahun pajak (TA) untuk “Negara Penerimaan Rendah”.

Sementara 30 persen visa terkait pekerjaan dicadangkan di TA1, ini akan dikurangi menjadi lima persen di TA 7, 8, dan 9.

Rancangan undang-undang juga memastikan bahwa “tidak ada negara yang dapat menerima lebih dari 25 persen dari visa yang dipesan dan tidak ada negara yang lebih dari 85 persen dari visa yang tidak dipesan dalam sembilan tahun keuangan”.

Bagaimana dengan pendahulu EAGLE Act?

Undang-undang serupa tentang Keadilan untuk Imigran Berketerampilan Tinggi (HR1044) disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat pada Juli 2019 dengan keunggulan 365 berbanding 65 suara. Sebanyak 224 Demokrat dan 140 Republik telah memilih undang-undang tersebut.

RUU tersebut bertujuan untuk menerapkan ketentuan serupa yang akan mengangkat batas tujuh persen pada visa imigran yang didukung pekerja per negara.

Versi lain dari RUU (S386) disahkan oleh Senat pada sesi ke-116 Kongres. Co-sponsor RUU sekarang termasuk Wakil Presiden Kamala Harris dan Republikan Mitt Romney.

Namun, menurut Asosiasi Pengacara Imigrasi Amerika, undang-undang tersebut gagal karena “perbedaan antara kedua versi tidak diselesaikan sebelum akhir sesi,” yang berarti bahwa sebuah RUU harus diajukan kembali.

READ  Pekerja laboratorium Wuhan mencari perawatan rumah sakit sebelum wabah Covid: lapor

Menurut Washington Street Journal, Senator Rick Scott telah memasukkan dua tindakan yang tidak termasuk dalam undang-undang DPR. Ini termasuk “batas baru untuk dekade berikutnya pada jumlah total imigran dengan visa H-1B yang bisa mendapatkan kartu hijau” dan pembatasan yang lebih ketat pada warga negara China yang mencari imigrasi.

Hampir 45 organisasi, termasuk organisasi hak-hak sipil dan imigrasi, telah menulis surat kepada Jerrold Nadler dan Lofgren, meminta pencabutan ketentuan tersebut, yang “mengingatkan pada undang-undang pengecualian China.”

Rancangan Undang-Undang EAGLE yang sekarang telah diajukan tidak mengatur peraturan tersebut. Itu harus disahkan oleh DPR dan Senat, dan kemudian ditandatangani oleh Presiden Amerika Serikat, untuk menjadi undang-undang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *