Andrei Pivovarov: Kritikus Kremlin ditarik dari pesawat, ditangkap | Berita Politik

Otoritas Rusia menangkap seorang aktivis oposisi terkemuka setelah ditarik dari penerbangan dan menggeledah rumah beberapa orang lainnya.

Andrei Pivovarov, kepala gerakan Rusia Terbuka, ditarik dari pesawat menuju Warsawa di bandara St. Petersburg tak lama sebelum dimulainya Senin malam.

Tim Pivovarov mengatakan polisi menanyainya, menggeledah rumahnya dan membuka kasus pidana terhadapnya pada Selasa karena diduga melanggar undang-undang “organisasi yang tidak diinginkan” Rusia.

“Situasi ini menunjukkan kepada kami bahwa mereka takut pada kami dan kami adalah mayoritas,” kata akun Twitter Pivovarov.

Komite investigasi cabang Krasnodar, yang sedang menyelidiki kasus-kasus penting, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Pivovarov merilis materi untuk mendukung “organisasi yang tidak diinginkan” pada Agustus 2020.

Dalam keterangannya, aktivis itu juga dituding berusaha kabur dari penyidik ​​pada Senin.

Pivovarov mengatakan dia akan berlibur ketika dia ditangkap.

“Tindakan tidak biasa”

Pivovarov turun dari pesawat terjadi setelah otoritas Belarusia mengubah rute penerbangan Ryanair dari Yunani ke Lithuania ke ibu kota Minsk pada 23 Mei dan menangkap seorang jurnalis di dalam pesawat.

Maskapai Polandia LOT, yang mengoperasikan penerbangan Pivovarov, mengatakan pesawat itu sedang meluncur ketika kontrol lalu lintas udara Rusia memerintahkan kru untuk kembali ke posisi parkir.

“Pilot harus mengikuti instruksi ini karena dia berada di bawah yurisdiksi Rusia,” kantor berita Polandia PAP mengutip pernyataan perusahaan itu.

Polandia mengatakan sedang menyelidiki masalah tersebut.

“Ini adalah operasi yang tidak biasa karena jika Rusia ingin menahan orang ini, mereka bisa melakukannya sebelum naik. Pertanyaannya adalah mengapa hal itu dilakukan pada saat itu juga, ”Wakil Menteri Luar Negeri Piotr Wawrzyk mengatakan kepada penyiar televisi pemerintah TVP.

“Standar dunia beradab tidak berlaku di sana.”

READ  Trump mengatakan dia akan membantu Partai Republik memenangkan kursi

Rusia Terbuka ditandai sebagai “tidak diinginkan”

Open Russia didanai oleh taipan Mikhail Khodorkovsky, yang pindah ke London setelah sepuluh tahun di penjara di Rusia karena beberapa melihatnya sebagai pembalasan politik karena menantang pemerintahan Presiden Vladimir Putin.

Rusia menyatakan kelompok itu “tidak diinginkan” pada 2017 dan secara efektif melarang aktivitasnya.

Sekutu di Rusia melanjutkan aktivitas mereka di bawah badan hukum terpisah untuk melindungi diri dari penuntutan.

Namun kelompok itu menghentikan aktivitasnya di Rusia pekan lalu untuk mencegah para pendukungnya dituntut karena Parlemen bersiap untuk mengesahkan undang-undang yang meningkatkan pertanggungjawaban pidana bagi siapa pun yang bekerja dengan “organisasi yang tidak diinginkan”.

Rusia mengatakan undang-undang itu diperlukan untuk melindungi keamanan nasionalnya dari campur tangan pihak luar.

Penggerebekan polisi

Juga pada hari Selasa, polisi menggerebek sebuah rumah pedesaan milik politisi oposisi Dmitry Gudkov, mantan anggota parlemen yang akan mencalonkan diri sebagai anggota parlemen pada September.

Setidaknya dua karyawannya telah digeledah rumahnya.

“Saya tidak tahu alasan formal untuk ini,” tulis Gudkov di platform media sosial Telegram. “Tapi (alasan) sebenarnya jelas.”

Ayah Gudkov, Gennady, yang juga mengkritik Kremlin, menggambarkan pencarian itu sebagai “operasi khusus untuk melenyapkan tim Gudkov”.

Pihak berwenang belum mengomentari operasi tersebut, yang menurut Gudkov sedang berlangsung.

Aksi melawan perbedaan pendapat

Langkah-langkah tersebut diambil ketika Rusia tampaknya menindak oposisi politik menjelang pemilihan parlemen bulan September.

Partai Persatuan Rusia Putin baru-baru ini kehilangan dukungan karena masalah ekonomi membebani.

Lawan politik utama presiden, Alexei Navalny, ditangkap pada Januari setelah kembali dari Jerman, di mana dia telah pulih selama lima bulan dari keracunan neurotoksin yang dia kaitkan dengan Kremlin – tuduhan yang dibantah oleh pejabat Rusia.

READ  Kuil bersejarah muncul dari air setelah 40 tahun karena kekeringan ekstrim Instagram

Dia menjalani hukuman dua setengah tahun penjara karena melanggar ketentuan hukuman percobaan akibat dakwaan penggelapan tahun 2014, yang dia kecam sebagai bermotif politik.

Dengan Navalny di penjara, jaksa penuntut telah meminta pengadilan Moskow untuk menunjuk Navalny Anti-Corruption Foundation (FBK) dan jaringan kantor regionalnya sebagai kelompok “ekstremis”.

Secara paralel, RUU yang disetujui oleh majelis rendah parlemen Rusia mencegah anggota, donor, dan pendukung kelompok “ekstremis” untuk mendapatkan jabatan publik – tindakan yang akan membuat staf Navalny tidak mencalonkan diri sebagai parlemen pada bulan September.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *