Pesan Macron kepada Morrison telah bocor di tengah serangkaian kesepakatan kapal selam

Presiden Prancis Emmanuel Macron dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison.

Canberra:

media Australia Berita bocor Selasa antara Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison ketika Canberra mencoba menyangkal tuduhan berbohong kepada Paris tentang kesepakatan kapal selam multi-miliar dolar.

Australia membatalkan kesepakatan dengan Grup Angkatan Laut Prancis pada bulan September dan sebaliknya memilih untuk membangun setidaknya 12 kapal selam nuklir setelah membuat kesepakatan dengan Amerika Serikat dan Inggris.

Pembatalan itu menyebabkan keretakan bilateral yang luas, dan Macron mengatakan pada hari Minggu bahwa Morrison berbohong kepadanya tentang niat Australia, tuduhan yang belum pernah terjadi sebelumnya di antara sekutu. Morrison telah membantah klaim tersebut.

Menurut sumber yang mengetahui berita itu, ketika Morrison mencoba menelepon Macron tentang kontrak kapal selam pada 14 September, dua hari sebelum kesepakatan AS-Inggris diumumkan, Macron menanggapi dengan pesan, “Haruskah saya? apakah Anda mengharapkan kabar baik atau kabar buruk untuk ambisi kapal selam kita bersama? ”Berita dengan tanggapan Morrison tidak bocor.

Sumbernya tidak mau disebutkan namanya karena sensitifitasnya.

Prancis mengatakan Australia tidak mencoba sampai hari Canberra mengumumkan kesepakatannya dengan Amerika Serikat dan Inggris.

“Tidak ada keraguan bahwa Morrison harus mengedepankan langkahnya dan meyakinkan warga Australia dan sekutunya bahwa dia tidak menduplikasi dan berbohong, tetapi ada kekhawatiran besar bahwa proyek tersebut tidak akan selesai,” kata Haydon Manning, profesor Ilmu Politik di Flinders. Universitas di Australia Selatan.

Bulan ini Uni Eropa menunda putaran pembicaraan berikutnya tentang kemungkinan perjanjian perdagangan bebas untuk kedua kalinya di tengah kemarahan yang membara atas keputusan Canberra untuk membubarkan perjanjian dengan Prancis.

(Cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

READ  Qatar memberikan suara mereka dalam pemilihan umum pertama | berita pemilu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *