Akhir dari boikot Qatar tampaknya sudah di depan mata. Apa konsekuensinya?

“Yang terpenting, itu menghabiskan banyak uang dan frustrasi di kedua sisi,” kata koresponden Daisy Mohr. “Frustrasi di pihak Qatar sangat besar”.

Qatar merasa ditikam dari belakang, tetapi negara itu telah memperoleh kekuatan dari rasa frustrasi itu juga. “Jika Anda tidak menginginkan kami, kami akan melakukannya sendiri,” pikirnya. Qatar awalnya mengimpor sekitar 80 persen barang; Banyak produk datang dari Arab Saudi melintasi satu-satunya perbatasan darat yang dimiliki Qatar, jadi ada kekosongan besar di sana. Tapi Qatar adalah negara kaya. itu bisa menyerap pukulan dengan baik. “Jika Anda punya uang, Anda dapat menerbangkan jutaan sapi dengan segera dan menghasilkan susu sendiri, menanam apel sendiri dan tanaman lain,” kata Mohr.

“Kebersamaan yang lebih besar dari sebelumnya”

Daisy Mohr berada di Qatar ketika boikot mulai berlaku. “Sungguh luar biasa betapa banyak warga Qatar yang tiba-tiba muncul dengan berbagai macam ide inovatif. Pesawat yang penuh dengan sapi diterbangkan dengan kecepatan kilat untuk menghasilkan peternakan sapi perah mereka sendiri di padang pasir. Satu demi satu, rencana kreatif dengan cepat muncul. Dibuat di Qatar dengan cepat menjadi nama rumah tangga. Potret baru emir muncul di gedung dan kantor di seluruh Doha. Rasa kebersamaan dan kebangsaan di antara orang-orang Qatar lebih besar dari sebelumnya. “

Iran dan Turki juga datang untuk menyelamatkan emirat dengan segera. Pesawat yang penuh dengan makanan dan persediaan medis pergi ke sana. Ada rak-rak kosong pada awalnya, tapi itu diselesaikan dengan cepat. Mereka tidak membuatnya buruk. Boikot itu menjadi peringatan bahwa Qatar tidak boleh terlalu bergantung pada orang lain. sangat menarik untuk dilihat. “

READ  Musik ketel yang belum pernah terjadi sebelumnya di Washington selama minggu penting untuk Biden

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *