Air India menawarkan ‘satu perubahan gratis’ tanggal dan nomor penerbangan hingga 31 Maret | berita terbaru india

Air India menawarkan ‘satu gratis’ perubahan tanggal, nomor penerbangan atau sektor untuk tiket domestik dengan konfirmasi perjalanan hingga 31 Maret, mengingat situasi Covid-19 yang berlaku saat ini.

Dalam tweet hari ini, Air India mengatakan, “#FlyAI: Mengingat kecurigaan baru-baru ini karena peningkatan kasus Covid, Air India menawarkan satu perubahan tanggal, nomor penerbangan, atau sektor gratis untuk semua tiket domestik (098) dengan konfirmasi perjalanan pada /sebelum 31.03.22.”

Dengan kasus Covid-19 yang terus meningkat di seluruh negeri, sektor penerbangan negara itu tampaknya berada di bawah tekanan.

IndiGo Airlines juga mengharapkan pada hari Minggu untuk menarik sekitar 20 persen dari operasi terjadwalnya saat ini dari layanan.

IndiGo juga mengatakan telah membebaskan biaya perubahan karena puluhan orang mengubah rencana perjalanan mereka.

Dalam pernyataan resminya, IndiGo mengatakan: “Karena meningkatnya jumlah infeksi Omicron, sejumlah besar pelanggan IndiGo mengubah rencana perjalanan mereka. Menanggapi kebutuhan pelanggan, IndiGo membebaskan biaya perubahan dan menawarkan perubahan gratis untuk semua yang baru dan reservasi yang ada yang dibuat hingga 31 Januari untuk perjalanan hingga 31 Maret 2022. Dan karena permintaan turun, kami juga akan secara selektif menarik beberapa penerbangan kami dari layanan.”

“Jika memungkinkan, penerbangan akan dibatalkan setidaknya 72 jam sebelumnya dan pelanggan akan dipindahkan ke penerbangan berikutnya yang tersedia dan juga akan dapat mengubah perjalanan mereka melalui penggunaan Plan B di situs web kami,” kata pernyataan itu.

Pernyataan resmi menambahkan, “Karena pusat panggilan kami saat ini menangani sejumlah besar panggilan, kami mendorong pelanggan kami untuk menggunakan saluran digital kami sedapat mungkin. Kami memperkirakan sekitar 20 persen dari operasi terjadwal kami saat ini akan ditarik dari layanan.”

READ  AS, Indonesia berkomitmen untuk mempertahankan Laut China Selatan dalam dialog strategis

Di tengah lonjakan kasus Covid-19, pemerintah pusat pada hari Jumat mengumumkan karantina rumah tujuh hari wajib untuk semua kedatangan internasional ke negara itu. Semua kedatangan internasional ke negara itu harus mematuhi karantina rumah tujuh hari wajib dari 11 Januari hingga permintaan lebih lanjut.

Sesuai perintah yang dikeluarkan Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga pada Jumat, pemudik dari negara-negara berisiko terpilih akan terlebih dahulu memberikan sampel untuk pengujian Covid-19 setelah tiba di titik kedatangan (self-checkout). Penumpang ini akan diminta untuk menunggu hasil tes mereka di bandara kedatangan sebelum berangkat atau mengambil penerbangan lanjutan.

“Jika hasilnya negatif, mereka akan mengikuti, karantina rumah tujuh hari dan menjalani tes RT-PCR pada hari kedelapan kedatangan mereka di India. Wisatawan juga akan diminta mengunggah hasil tes RT-PCR ulang untuk Covid-19 yang diambil pada hari kedelapan. Di portal Air Suvidha. Jika negatif, mereka akan memantau kesehatannya lebih lanjut selama tujuh hari ke depan. Namun, jika para pelancong ini positif, sampel mereka harus dikirim untuk pemeriksaan genetik lebih lanjut. pengujian di jaringan laboratorium INSACOG,” baca salinan pesanan.

India melaporkan 159.632 kasus baru Covid-19 dalam 24 jam terakhir, meningkatkan tingkat positif harian negara itu menjadi 10,21 persen, kata Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga pada hari Minggu. Dengan ini, jumlah Covid-19 telah meningkat menjadi 35.528.004 di negara ini.

Menurut Kementerian Kesehatan, total 3.623 kasus varian Omicron coronavirus telah dilaporkan di India sejauh ini. Jumlah pasien yang sembuh dari varian tersebut meningkat menjadi 1.409.

Maharashtra menyumbang jumlah tertinggi kasus Omicron (1009), diikuti oleh Delhi (513) dan Karnataka (441). Kementerian lebih lanjut menginformasikan bahwa jumlah kasus aktif di negara itu saat ini adalah 5.90.611 yang merupakan 1,66 persen dari total jumlah kasus di negara tersebut.

READ  Seperti inilah rupa Alkmaar di belahan dunia lain

Pada 2 Desember, India mendeteksi kasus pertama Varian Omikron Covid-19 di Karnataka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *